Jenazah Covid Di India Sampai Dibakar Massal, Tsunami Covid India Makin Parah

61

Berita Dunia, Rakyatnesia – Pemerintah New delhi, India sudah tidak menyebut pandemi ini sebagai gelombang namun masuk dalam tahap ekstrem sampai disebut dengan Tsunami Covid India. Sampai – sampai pakar Epedidemi Dari AS meminta pertolongan Tuhan untuk menyelamatkan India. Para ahli memperingatkan bahwa negara itu bisa memiliki satu juta kematian terkait COVID-19 pada Agustus.

Untuk hari ketiga berturut-turut, negara dengan populasi terbesar kedua di dunia tersebut mencatat rekor harian global untuk infeksi baru dalam semalam.

Ada 346.786 kasus baru dalam 24 jam terakhir, sedangkan 2.624 kematian lainnya tercatat dalam periode waktu yang sama. Itu setara dengan hampir sepertiga dari semua infeksi baru di seluruh dunia.

Adegan yang menghancurkan terjadi di rumah sakit di mana para pasien sekarat dalam beberapa menit setelah tiba karena kekurangan oksigen dan tempat tidur, dan beberapa dari mereka bahkan tidak sampai sejauh itu.

Sebuah laporan video yang mengganggu dari BBC menunjukkan staf medis di sebuah rumah sakit di Delhi semalaman dengan panik berusaha menyelamatkan pasien yang sekarat, saat mereka berguling-guling dengan tandu dalam prosesi yang konstan.

Saat staf berusaha keras untuk melakukan CPR pada pasien kritis saat mereka didorong melalui rumah sakit yang padat, ekspresi kelelahan dan ketidakpercayaan dapat terlihat di wajah mereka saat pasien lain, yang bahkan lebih kritis, datang hanya beberapa detik kemudian.

Dokter mengatakan kepada jurnalis bahwa hampir tidak ada tempat tidur ICU di kota berpenduduk 20 juta itu dan, pada saat pembuatan video, persediaan oksigen hampir habis.

“Hampir setiap rumah sakit berada di ujung tanduk. Jika oksigen habis, tidak ada kelonggaran bagi banyak pasien,” kata Dr Sumit Ray, seorang dokter dari Delhi, kepada media Inggris tersebut, yang dilansir Senin (26/4/2021).

“Dalam beberapa menit, mereka akan mati. Anda dapat melihat pasien ini—mereka menggunakan ventilator, mereka membutuhkan oksigen aliran tinggi. Jika oksigen berhenti, kebanyakan dari mereka akan mati.”

Perebutan pasokan oksigen telah menjadi begitu panik sehingga pengadilan tinggi di New Delhi semalam memperingatkan akan menggantung siapa pun yang ditemukan telah mencegat dan mengalihkan tangki oksigen ke rumah sakit yang putus asa di ibu kota negara.

Pengadilan, yang mendengarkan pengajuan oleh sekelompok rumah sakit atas kekurangan oksigen, menggambarkan peningkatan infeksi yang menghancurkan sebagai “tsunami”.

Banyak ahli memperkirakan gelombang saat ini tidak akan mencapai puncaknya setidaknya selama tiga minggu dan bahwa jumlah kematian dan jumlah kasus yang sebenarnya jauh lebih tinggi.

Mereka mengatakan infeksi akan segera mencapai 500.000 per hari, dan tingkat kematian nasional berarti mungkin ada 5.700 kematian per hari pada puncaknya.

Baca juga : Ngeri Covid Di India, 117 Orang Meninggal Tiap Jam Gara – Gara Virus Ini

Berdasarkan tingkat infeksi dan kematian saat ini, peneliti kesehatan di Institute for Health Metrics and Evaluation memperkirakan akan ada hampir satu juta kematian akibat COVID-19 di India pada Agustus.

Mengutip angka-angka tersebut, ahli epidemiologi, Eric Feigl-Ding, berkata, “Tuhan tolong kami. Tuhan tolong India.”

Krisis telah menjadi berita utama di pers India sebagai “wabah terburuk di dunia”.

Negara itu telah berjuang melawan apa yang disebut strain “mutan ganda” yang berarti dua varian telah terbentuk untuk menciptakan bentuk baru penyakit tersebut.

Tetapi para ahli mengatakan negara bagian seperti Benggala Barat, Maharashtra dan Delhi sekarang memerangi mutasi tiga kali lipat dari virus corona.

Ketakutan atas dampak mutasi ini telah mendorong negara-negara di seluruh dunia untuk membatasi perjalanan dari India.

Jerman dan Kuwait pada hari Sabtu mengikuti langkah Uni Emirat Arab, Inggris dan Selandia Baru dalam membatasi perjalanan dari negara itu.

Namun, para ahli mengatakan gelombang kedua tidak disebabkan oleh varian baru yang muncul, melainkan karena manajemen yang buruk dari pemerintah—di mana negara iu lengah ketika kasus-kasus jatuh pada bulan Januari.

Mereka mengatakan bahwa pertemuan besar termasuk acara keagamaan dan demonstrasi politik diizinkan, memungkinkan virus menyebar seperti api liar.

“Bukan varian virus dan mutasi yang menjadi penyebab utama peningkatan infeksi saat ini,” tulis Dr Anant Bhan, pakar bioetika dan kesehatan global.

“Ini adalah varian dari ketidakmampuan dan pengabaian pemikiran kesehatan masyarakat oleh pembuat keputusan kami.”

Ada juga kekhawatiran jumlah sebenarnya dari wabah tersebut jauh lebih tinggi, karena tempat kremasi di seluruh negeri melaporkan masuknya jenazah secara konstan.

Di salah satu tempat kremasi besar di Ahmedabad, sebuah kota di negara bagian Gujarat, India barat, membakar jenazah 24 jam sehari.

Suresh Bhai, seorang pekerja di sana, mengatakan kepada New York Times bahwa dia belum pernah melihat jalur perakitan kematian yang tidak pernah berakhir seperti di tempatnya saat ini.

Dia mengatakan dia belum menuliskan penyebab kematian karena COVID-19 di kertas tipis yang dia serahkan kepada keluarga yang berduka, meskipun jumlah korban tewas melonjak seiring dengan menyebarnya virus.

“Sakit, sakit, sakit,” kata Suresh. “Itulah yang kami tulis.”

Tersengat oleh kritik atas kurangnya persiapan menjelang gelombang infeksi, pemerintah pusat telah mengatur kereta api khusus untuk membawa pasokan oksigen ke kota-kota yang terkena dampak paling parah.

Angkatan Udara India juga digunakan untuk mengangkut tanker oksigen dan pasokan lainnya ke seluruh negeri dan untuk membawa peralatan oksigen dari Singapura.

Pemerintah juga menekan para industriawan untuk meningkatkan produksi oksigen dan obat-obatan penyelamat.

Satu “oxygen express” yang membawa 30.000 liter untuk rumah sakit tiba di Lucknow, negara bagian Uttar Pradesh, di mana penjaga bersenjata sedang menunggu untuk mengawal truk yang akan membawa oksigen ke rumah sakit.

Lucknow telah menjadi salah satu kota yang paling parah terkena dampak, di mana rumah sakit dan krematorium dibanjiri pasien dan jenazah. Para pejabat mengatakan oksigen cair hanya cukup untuk kebutuhan setengah hari.

Uttar Pradesh, negara bagian dengan 200 juta orang, telah memberlakukan lockdown akhir pekan dalam upaya untuk mengekang penyebaran virus.

Di Delhi, pemerintah kota mengatakan akan mulai menyiapkan stok penyangga oksigen.

Kepala Menteri Delhi Arvind Kejriwal mengatakan, “Pemerintah harus mengambil alih semua pabrik oksigen melalui tentara”.

Banyak pasien meninggal di luar rumah sakit di ibu kota karena kekurangan tempat tidur dan oksigen.

Sebanyak 20 pasien di Jaipur Golden Hospital di ibu kota meninggal pada malam hari karena kekurangan oksigen, kata direktur rumah sakit tersebut kepada media India.

Dia mengatakan bahwa pada satu tahap pada Sabtu pagi, cadangan turun menjadi 30 menit dan tekanan untuk 200 pasien virus corona telah berkurang, yang sebagian besar menggunakan oksigen darurat.

Sebuah badan amal telah mendirikan krematorium yang melimpah di tempat parkir mobil, dengan tumpukan kayu pemakaman darurat yang dibangun untuk menangani kematian yang meningkat.

Pengadilan Tinggi Delhi yang mendengarkan petisi khusus tentang tindakan pandemi mengatakan pada hari Sabtu, “Kami menyebutnya gelombang, sebenarnya tsunami.”

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Read More