Portal Berita Bojonegoro Lamongan
Dunia

3 Hari Invasi Militer Rusia, 821 Target Di Ukrainan Di Hancurkan

Internasional, Rakyatnesia – Invasi Militer Rusia Ke Ukraina sudah 3 hari berjalan, Negara Komunis tersebut sudah menghancurkan setidaknya 821 objek militer milik Ukraina, hal ini diungkapkan langsung oleh ayor jenderal Igor Konashenkov, Dari Kementrian Pertahanan Rusia.

“Di antaranya adalah 14 lapangan terbang militer, 19 pos komando dan pusat komunikasi, 24 sistem rudal anti-pesawat S-300 dan Osa, 48 stasiun radar. 7 pesawat tempur, 7 helikopter, dan 9 kendaraan udara tak berawak ditembak jatuh. 87 tank dan pesawat tempur lainnya hancur, serta kendaraan lapis baja, 28 sistem peluncuran roket ganda, dan 118 unit kendaraan militer khusus,” terang Konashenkov. “Pasukan Angkatan Laut Rusia menghancurkan 8 kapal militer Angkatan Laut Ukraina,” tambahnya seperti dikutip dari Sputnik, Sabtu (26/2/2022).

Baca Juga  Elon Musk Beli Twitter Dengan Harga Yang Fantastis

Konashenkov mengatakan bahwa Angkatan Bersenjata Rusia telah melancarkan serangan pada malam hari dengan rudal jelajah berbasis laut dan darat di fasilitas militer di Ukraina. “Pada malam hari, Angkatan Bersenjata Federasi Rusia melancarkan serangan dengan senjata presisi jarak jauh, menggunakan rudal jelajah berbasis udara dan laut terhadap infrastruktur militer Ukraina,” kata jenderal Rusia itu.

Baca Juga  Elon Musk Beli Twitter Dengan Harga Yang Fantastis

Konashenkov juga mengatakan bahwa angkatan bersenjata Rusia telah membangun kendali penuh atas kota Melitopol di Ukraina di selatan negara itu.

Pada hari Kamis, Rusia meluncurkan operasi khusus untuk demiliterisasi dan denazifikasi Ukraina, merespons permintaan dari republik rakyat Donetsk dan Lugansk untuk bantuan dalam melawan agresi pasukan Ukraina.

Kementerian Pertahanan Rusia mengatakan operasi khusus hanya menargetkan infrastruktur militer Ukraina dan penduduk sipil tidak dalam bahaya. Moskow juga telah berulang kali menyatakan tidak memiliki rencana untuk menduduki Ukraina. Operasi itu disahkan beberapa hari setelah Presiden Rusia Vladimir Putin menandatangani dekrit yang mengakui kemerdekaan republik rakyat Donetsk (DPR) dan Lugansk (LPR) yang diproklamirkan sendiri. Di bawah perjanjian baru, Moskow berjanji untuk memastikan keamanan dua republik berbahasa Rusia itu.

moch akbar fitrianto

Adalah Seorang penulis berita Teknologi dan juga Olahraga Khususnya Sepak bola dan MotoGP
Back to top button

Jangan Pakai Adblock dong bos

Yuk dimatikan adblovk terus lanjut baca bosku