Berita Jawa Timur

Gara – Gara Puntung Rokok, Hutan di Kawasan Brondong, Lamongan Terbakar

Berita Lamongan – Gara – gara puntung rokok yang dibuang sembarangan hutan di daerah Geneng Indah, Kelurahan Brondong, Kecamatan Brondong, Kabupaten Lamongan terbakar hebat. Padahal, di musim kemarau seperti sekarang ini cuaca panas disertai angin kencang. Ada api sedikit saja bisa segera menyambar kayu dan ranting pohon di hutan. Akibat kebakaran ini, sejumlah pohon jati di kawasan itu hangus terbakar.

Saat ini petugas setempat masih melakukan pendalaman lebih lanjut terkait penyebab pasti kebakaran, perkiraan sementara hal itu diakibatkan oleh putung rokok yang dibuang sembarangan.

Dijelaskan Kabid Pemadam Kebakaran Satpol PP Lamongan, Amri, mengimbau agar masyarakat lebih hati-hati membuang putung rokoknya.

“Untuk penyebab belum diketahui. Tapi bisa jadi akibat orang buang puntung rokok sembarangan. Di musim kemarau begini hendaknya lebih hati-hati, termasuk buang puntung rokok. Karena rawan terjadi kebakaran,” katanya, dikutip dari beritajatim.com, jejaring media suara.com, Minggu (15/08/2021).

Baca Juga  Kadinkes Jatim: Vaksinasi Dosis Pertama di Jatim Capai 29,45 Persen

Berdasarkan data yang dihimpun, peristiwa kebakaran ini berlangsung sekira pukul 10.00 Wib tadi. Untungnya, lahan pohon jati milik warga setempat bernama Artar, yang terbakar itu berhasil dilokalisir oleh petugas pemadam kebakaran Paciran Lamongan.

Di lahan tersebut, api membakar rerumputan dan dedaunan pohon jati yang jatuh berserakan. Di musim kemarau, rumput dan dedaunan yang kering kerontang itu memudahkan api cepat besar dan menjalar.

Apalagi saat kebakaran terjadi, angin bertiup cukup kencang. Di tempat ini, untungnya lahan lantai jati yang terbakar baru sekitar 15 x 20 meter, lantaran segera dipadamkan oleh petugas.

Lebih lanjut, Amri menilai jika warga setempat dan pemilik lahan telah merespon dengan cepat dan tanggap, saat mengetahui ada api yang muncul dari lahan jati tersebut, sebelumnya mereka bergerak dan berupaya memadamkan api meski dengan peralatan yang seadanya.

Sembari sejumlah warga tengah berusaha memadamkan api, sebagian warga lainnya langsung menghubungi petugas pemadam kebakaran Paciran. Tak lama informasi itu disampaikan ke PMK (Petugas Mencegah Kebakaran) di Paciran, lalu petugas langsung meluncur dan tiba di lokasi kebakaran tersebut pada pukul 10.30 Wib.

“Anggota menerima laporan dari warga yang menyebutkan telah terjadi kebakaran. Lalu personil damkar Paciran segera meluncur bersama 1 unit, dan personil tiba di lokasi pukul 10.30 WIB, Api berhasil dijinakkan sekitar pukul 11.10 Wib. Tidak ada korban dalam musibah kebakaran ini,” tandas Amri.

Pada kesempatan tersebut, Amri juga mengatakan, bahwa pipa air dari kendaraan petugas, untungnya bisa mudah menjangkau lokasi. “Tidak ada kendala saat 1 unit kendaraan PMK menuju titik lokasi kejadian. Selang air juga bisa menjangkau ke lahan tersebut,” lanjut Amri.

Guna memastikan agar tidak ada lagi bara api yang menyala, setelah menaklukkan si jago merah, petugas PMK juga melakukan pembasahan secara merata pada semua bagian dari sisa-sisa kebakaran tersebut.

“Petugas telah melakukan tindakan untuk mencegah agar kebakaran tidak merembet dan meluas ke area lain,” ujarnya.

Baca Juga  Masuk Kawasan PPKM Level II, Hiburan Malam Di Tuban Sudah Boleh Buka, Dengan Syarat Ini
Klik Baca Lebih Lanjut

moch akbar fitrianto

Adalah Seorang penulis berita Teknologi dan juga Olahraga Khususnya Sepak bola dan MotoGP
Back to top button