Pemkab Lamongan Berikan 1 Ton Bibit Padi Untuk Para petani Terdampak Banjir

Sukisno

Bagikan

LAMONGAN (RAKYATNESIA) – Pemerintah Kabupaten Lamongan bersama Badan Standardisasi Instrumen Pertanian (BSIP) Jawa Timur berkomitmen menunjang kebutuhan petani dengan memberikan bantuan benih, terutama kepada petani yang terdampak banjir.

Seperti dipublikasikan di laman resmi Dinas Komunikasi dan Informatika Kabupaten Lamongan, satu ton benih padi varietas Cakrabuana dan Inpari 32 diserahkan langsung oleh Bupati Lamongan, Yuhronur Efendi kepada petani terdampak banjir di Lamongan, Selasa (28/2/2023) di Ruang Kerja Pendopo Lokatantra, Lamongan. 

Bupati yang akrab disapa Pak Yes itu menyerahkan secara simbolis kepada perwakilan kelompok tani dari desa Desa Durikulon dan Desa Plangwot dari Kecamatan Laren dan Desa Prijekngablak dan Desa Tracal dari Kecamatan Karanggeneng, masing-masing mendapatkan 200 kg benih padi.

Baca Juga  Dahsyatnya Kebakaran Pabrik Spons di Gresik Hanguskan 2 Rumah Warga

“Kita bekerja sama dengan BSIP untuk terus menunjang fasilitas pertanian di Lamongan karena potensi pertanian Lamongan sudah diakui nasional. Benih yang yang diberikan, difokuskan kepada daerah yang terdampak banjir. Seperti halnya Desa Tracal Kecamatan Karanggeneng yang sudah vakum 3 tahun karena banjir,” tutur Pak Yes.

Tidak hanya memberikan bantuan berupa benih padi, sinergi Pemkab Lamongan bersama BSIP Jawa Timur juga akan menghadirkan program layanan konsultasi padi (LKP) yang bekerja sama dengan Internasional Rice Risearch Institute (IRRI). Hal ini diharapkan mampu mengatasi segala permasalahan pertanian di Lamongan.

Baca Juga  Kematian Misterius Pelajar SMA di Malang: Pacar hingga Orang Tua Diperiksa

Sebagai informasi, Lamongan memiliki predikat sebagai daerah lumbung pangan nasional karena menjadi daerah penyumbang beras terbesar di Jawa Timur dan masuk 5 besar produsen antar kabupaten di Indonesia dengan hasil produksi padi sebesar 1.161.660 ton pada tahun 2022.

**(Mardani/red).

Bagikan

Also Read