Masuk PPKM Level 3, Wisata Di Tuban Tutup Sementara

366

Berita Tuban – Dinas pariwisata, kebudayaan, pemuda dan olahraga (Disparbudpora) Kab Tuban mengeluarkan sebuah surat edaran kepada seluruh Camat dan para pemilik usaha di bidang Wisata di Kabupaten Tuban tentang penutupan sementara sektor wisata di Kota Ronggolawe Tersebut.

SE tersebut mengacu pada Instruksi Menteri Dalam Negeri Nomor 47 Tahun 2021 tentang Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Level 4, Level 3, Level 2, dan Level 1 Covid-19 di wilayah Jawa dan Bali. “Mohon dimaklumi karena status Tuban menjadi level 3 berdasarkan Inmendagri hasil evaluasi PPKM pusat, dengan berat hati sektor pariwisata harus ditutup mulai 5 sampai 18 Oktober 2021,” Kabid Pariwisata pada Disparbudpora Tuban terang Suwanto, saat dikonfirmasi, Kamis (07/10).

Pihaknya berharap, level di Kabupaten Tuban bisa segera turun lagi ke level 2 atau bahkan 1. Sebab, menurutnya kecepatan capaian vaksinasi tidak mencapai target.

Untuk diketahui, saat ini capaian vaksinasi di Kabupaten Tuban telah mencapai kisaran 35 persen, sehingga untuk menuju level 2 Pemkab Tuban menargetkan vaksinasi minimal 50 persen dan lansia 40 persen.

Selain sektor pariwisata, Disparbudpora dalam surat edarannya juga mengimbau agar pelaksanaan kegiatan makan/minum di warung makan/warteg, pedagang kaki lima, lapak jajanan dan sejenisnya diizinkan buka dengan protokol kesehatan yang ketat sampai dengan pukul 21.00 waktu setempat, dengan maksimal pengunjung makan 50 persen dari kapasitas dan waktu makan maksimal 60 menit.

Baca Juga  Viral Lagi Nama Anak Terpanjang Di Tuban, Kesulitan Bikin Akta Kelahiran

Sedangkan untuk restoran/rumah makan, kafe dengan jam operasional dimulai dari malam hari dapat beroperasi dengan protokol kesehatan yang ketat dan jam operasional pukul 18.00 sampai dengan maksimal pukul 00.00 waktu setempat, kapasitas maksimal 25 persen, satu meja maksimal 2 orang, waktu makan maksimal 60 menit, serta wajib menggunakan aplikasi Peduli Lindungi.

Selain itu, kegiatan seni, budaya, olahraga dan sosial kemasyarakatan (lokasi seni, budaya, sarana olahraga dan kegiatan sosial yang dapat menimbulkan keramaian dan kerumunan) ditutup sementara. Kecuali untuk kegiatan olahraga dilakukan pada ruang terbuka (outdoor), baik secara individu atau kelompok kecil maksimal 4 orang, tidak melibatkan kontak fisik dengan orang lain dan tidak secara rutin memerlukan interaksi individu dalam jarak dekat dapat dilaksanakan dengan penerapan protokol kesehatan yang ketat.

Baca Juga  4 Pemuda Ngimbang, Lamongan Ini Ditangkap Karena Merusak Warung Kopi Tanpa Alasan

Kegiatan olahraga di ruang tertutup, kegiatan olahraga yang dilakukan secara berkelompok, dan pertandingan olahraga ditutup sementara.

Dan yang terakhir, fasilitas olahraga di ruang terbuka diizinkan dibuka dengan jumlah orang 50 persen dari kapasitas maksimal, pelaksanaan resepsi pernikahan dapat diadakan dengan maksimal 20 undangan dan tidak mengadakan makan di tempat atau prasmanan dengan menerapkan protokol kesehatan secara lebih ketat. (sumber: kominfo.jatimprov.go.id)

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Read More