Portal Berita Bojonegoro Lamongan
Berita Jawa TimurFeatured

Gubernur Khofifah Minta Agar Masyarakat Jaga Kelestarian Taman Nasional Baluran

SITUBONDO (RAKYATNESIA) – Gubernur Jawa Timur, Khofifah Indar Parawansa berharap, diresmikannya Jalan Merak Baluran, Desa Sumberwaru Kecamatan Banyuputih, Kabupaten Situbondo sepanjang  10 Kilometer (KM), tidak membuat masyarakat lupa menjaga ekosistem Taman Nasional Baluran.

“Jalan Merak Baluran membelah taman nasional, mudah-mudahan bisa memberikan manfaat bagi masyarakat. Mari bersama-sama jaga daya dukung alam, daya dukung lingkungan, dan ekosistem Taman Nasional Baluran,”  harap Gubernur Khofifah, Senin (9/1/2023).

Lebih lanjut gubernur menyampaikan, pemerintah daerah dan provinsi akan meningkatkan koneksitas masyarakat, namun proses membangun akses bukan perkara sederhana, karena untuk membelah taman nasional, Bupati Situbondo, Karna Suswandi harus menembus ijin Derektorat Jenderal Konservasi Sumber Daya Alam dan Ekosistem, Kementerian KLHK.

Baca Juga  Pemkab Ponorogo denda belasan kontraktor perbaikan jalan, KabarJatim

“Ijin pengaspalan sudah ada tinggal pembiayaannya saja, kalau lebar jalan tujuh meter, maka kewenangan Pemprov, tapi jalan Merak Baluran hanya tiga meter, jadi itu masuk wilayah kabupaten,”tuturnya.

Menurut gubernur,  pembangunan jalan kabupaten bisa menggunakan Bantuan Keuangan (BK) yang silaksanakan sendiri oleh kabupaten.

“Apakah jalan ini mau diserahkan ke provinsi atau BK yang dilakasanakan sendiri oleh kabupaten, jadi Ada mekanisme, SOP, dan regulasi penganggaran yang harus kita diskusikan supaya tidak ada kesalahan dalam pelaksanaannya,” tutur gubernur.

Sementara,  Bupati Situbondo, Karna Suswandi menuturkan, dengan akses jalan ini, maka potensi wisata di kawasan Kecamatan Banyuputih, bisa dikembangkan. Di kawasan ini terdapat banyak objek wisata pantai  seperti Pantai Sijile, Pantai Bilik, Pulau Kakapa, Pantai Kajang, wisata Batu Hitam, Pantai Lempuyang, Pantai Sirondo, Pantai Balanan, dan Pantai Bama siap menyambut wisatawan dalam dan luar negeri.

Baca Juga  BMKG prakirakan kawasan perkotaan Indonesia berpeluang hujan ringan, KabarJatim

Dikatakannya,  dibangunnya jalan sepanjang 10 km ini tujuannya bukan Pendapatan Asli Daerah (PAD), tetapi bagaimana meningkatkan kesejahteraan, dan perekonomian masyarakat sekitar yang jumlahnya sekitar 1000 orang. “Kalau perekonomian dan kesejahteraan masyarakat meningkatkan, otomatis PAD akan mengikuti,” pungkasnya.

**(Sumber: Kominfo Jatim/red).

Sukisno

Jurnalis Utama Rakyatnesia.com Dan Sudah di dunia jurnalistik selama lebih daro 30 tahun, sebelumnya juga pemilik dari Media Cetak Media Independe, Rakyatindependen.com
Back to top button

Jangan Pakai Adblock dong bos

Yuk dimatikan adblovk terus lanjut baca bosku