Pemotor Hadang Mobil dan Mengacungkan Paving di Gresik Ini, Akhirnya, Diringkus Polisi

197

GRESIK (RAKYATNESIA.COM) – Video berdurasi 1 menit 11 detik melalui pesan berantai Whatsapp (WA) yang berisi seorang premotor menghadang dan mengacungkan paving ke pengendara mobil, yang terjadi di Kota Pudak, Gresik, Jawa timur sempat Viral.

Ternyata, pelakunya adalah pengendara sepeda motor alias pemotor bertubuh gempal yang diketahui bernama Beni Kurniawan (36) warga Desa Suci, Kecamatan Manyar, Gresik.

Pelaku menghadang dan mengacungkan paving pengemudi mobil yang bernama Afra Putri Zainifa (20), warga Desa Golokan, Kecamatan Sidayu, Gresik yang saat itu bersama lima penumpang, tiga diantaranya masih anak-anak.

Peristiwa itu, berawal saat pemotor marah lantaran merasa hampir tertabrak mobil Daihatsu Sigra yang dikemudikan Afra Putri Zainifa yang berstatus mahasiswi itu, di pintu keluar sebuah swalayan yang berada di Gresik Kota Baru (GKB). Dimana, saat itu Beni sedang mengantar anaknya ke tempat les.

Kapolres Gresik AKBP Arief Fitrianto, SH, SIK, MM melalui Kapolsek Manyar Iptu Bima Sakti Pria Laksana, SIK, MH membenarkan adanya peristiwa tersebut. Pihaknya telah menerima keterangan dari para saksi dalam kejadian itu.

“Saat kejadian itu, korban baru saja pulang dari swalayan hipermart di wilayah GKB Manyar kemudian dibuntuti oleh terlapor,” ujar Iptu Bima dikonfirmasi pada Sabtu, 20 Februari 2021.

Waktu itu, kata Bima, korban mendengar suara pintu digedor dibagian sebelah kiri lalu berhenti di depan SPBU Sukomulyo dan menanyakan kepada pelaku,

“Ada masalah apa. Pria tersebut mengaku tertabrak. Kemudian korban meminta maaf,” kata Bima Sakti.

Karena kondisi lalu lintas yang padat, diklakson kendaraan lainnya dari belakang, kemudian korban melanjutkan perjalanan. Namun, sampai di barat simpang tiga Tenger, korban melihat, ternyata pria gempal tersebut masih ada di belakang dan berusaha menghentikan mobil yang dikendarai korban itu.

“Saat korban berhenti, pria itu membawa paving dan diacungkan ke korban di dalam mobil. Korban pun meminta penyelesaian di kantor Polisi. Bukannya dituruti malah menggedor pintu kanan mobil dengan tangan kosong,” imbuh alumni Akpol 2013 itu.

Menerima laporan korban, pihaknya memilih bergerak cepat melakukan penyelidikan perihal aksi koboi jalanan yang menghebohkan dunia maya tersebut. Ga pake lama, kurang dari satu hari pelaku berhasil diamankan dirumahnya Desa Suci.

Penyidik mengamankan satu unit mobil Daihatsu Sigra No.Pol W 1973 DZ mengalami penyok bodi samping kiri. Satu unit sepeda motor Honda scoopy warna matte brown No.pol W 6820 AV milik pelaku. Sepotong celana cardinal, kaos Hasenda dan sebuah batu paving sebagai barang bukti.

“Menyesal, menyesal sekali pak,” kata Beni tertunduk lemas di Mapolsek Manyar, Minggu (21/2/2021).

Nasi sudah menjadi bubur. Beni Kurniawan kini ditetapkan sebagai tersangka. Terpaksa menjadi penghuni jeruji besi dan dijerat pasal 335 KUHP dan atau Pasal 406 KUHP dengan ancaman hukuman paling lama satu tahun penjara.

“Tidak ada ruang untuk tindak kekerasan melawan hukum.” pungkas mantan Kasat Reskrim Polres Trenggalek itu.

**(Mia/Red).

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. AcceptRead More