Houthi Yaman Siap Kirim Ribuan Milisi ke Gaza Sebagai Dukungan Melawan Israel

Panjoel Kepo

Bagikan

rakyatnesia.com – Kelompok pemberontak Houthi Yaman mengumumkan kesiapan mereka untuk mengirimkan ribuan milisi ke Gaza sebagai upaya mendukung Palestina dalam perlawanan mereka terhadap Israel.

Milisi ini sebelumnya melakukan parade unjuk kekuatan di Sanaa, Yaman, pada Sabtu (2/12), sebagai manifestasi kesiapan mereka untuk dikirim ke Gaza, seperti dilaporkan oleh media Iran, Press TV.

Dalam gambar yang dirilis oleh Reuters, milisi yang mengenakan pakaian tradisional Yaman terlihat mengangkat senjata api laras panjang di Alun-alun Al Sabeen pada hari Sabtu.

Spanduk dan poster dengan seruan untuk memboikot Amerika Serikat dan Israel juga terpampang sebagai bagian dari tindakan protes terhadap agresi terhadap Palestina.

Baca Juga  Pejabat Israel Dituduh Abaikan Informasi Intelijen Mengenai Ancaman Hamas

Massa parade meneriakkan slogan “siap melayanimu Al Aqsa,” dan “Wahai Al Quds, tentaramu datang, Ansarullah datang,” hingga “Matilah Amerika dan Israel.”

Teriakan itu sebagai ungkapan kemarahan atas kekejaman dan kejahayan pasukan Israel melakukan agresi di Gaza dan Tepi Barat, Palestina.

Parade ribuan milisi Houthi Yaman itu disaksikan langsung oleh pemimpin polotik kelompok tersebut, Muhammad Ali Al Houthi.

“Di hari yang bersejarah ini, orang-orang Yaman memastikan kesediaan mereka seperti pemimpin Ansarullah (Abdul Malik Al Houthi), semoga Tuhan melindunginya, mengatakan ‘buka jalan bagi kami dan kalian akan mendapati ratusan hingga ribuan orang-orang Yaman siap bergerak mempertahankan tempat suci Masjid Al Aqsa dan bergabung bersama orang-orang Palestina,'” ujar Muhammad Ali Al Houthi, dilansir dari Iran Press TV.

Baca Juga  Tutupnya TikTok Shop: Pedagang Diimbau Beralih ke Platform E-Commerce

“Massa ini menunjukkan kesiapan orang-orang Yaman dan kesadaran serta kecemasan mereka terhadap pangkal masalah bagi Muslim dunia,” ia menambahkan.

Sebelumnya, para pemimpin Houthi Yaman bersumpah akan membantu Palestina melawan agresi Israel.

Kelompok itu menyatakan siap bekerja sama dengan faksi lain dari “Poros Perlawanan” yang mencakup faksi-faksi Muslim Syiah bekingan Irak dan Hizbullah Lebanon.

Gerakan Houthi Yaman sendiri pernah memerangi koalisi pimpinan Saudi sejak 2015. Saat itu ratusan ribu orang tewas.

Ancaman serangan sejumlah faksi ini dilontarkan setelah AS menyatakan bakal memberikan amunisi tambahan ke Israel dan mengerahkan sekelompok kapal induk USS Gerald R Ford ke kawasan Mediterania Timur.

Baca Juga  Korban Tewas Akibat Serangan Militer Israel Menurut Pemerintah Hamas Mencapai 11.800 Orang

Saat ini AS bahkan dilaporkan sudah mulai mengirim amunisi dan peralatan militer ke Israel.

Mereka juga mengklaim bertanggung jawab atas rentetan aksi serangan kapal-kapal dagang Barat dan Israel di Laut Merah menggunakan rudal dan drone.

Bagikan

Panjoel Kepo

Wartawan Media berpengalaman dari Kota Soto Lamongan, Lihai menulis berbagai macam informasi, mulai dari olahraga, entertainment, Musik dunia viral media sosial dan berbagai macam lainnya.

Related Post