Wapres AS Tegur Keras Israel Terkait Terlalu Banyak Korban Sipil di Gaza

Panjoel Kepo

Bagikan

rakyatnesia.com – Wakil Presiden Amerika Serikat (AS), Kamala Harris, memberikan kritik yang tegas terhadap peningkatan jumlah korban sipil dalam gencatan senjata antara Israel dan Hamas di Jalur Gaza, Palestina.

Harris menyampaikan pernyataannya kepada wartawan pada perundingan iklim PBB di Dubai pada Sabtu (2/12) waktu setempat, dan mengungkapkan keprihatinannya terhadap situasi tersebut.

“Terlalu banyak warga Palestina yang tidak bersalah terbunuh,” ujarnya. Dia juga menyoroti tingginya skala penderitaan warga sipil serta kesedihan yang ditimbulkan dari gambar dan video yang berasal dari Gaza.

Sementara itu, Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu, menegaskan bahwa perang di Jalur Gaza tidak akan berhenti hingga kelompok Hamas dapat “ditumpas” sepenuhnya.

Baca Juga  Recep Tayyip Erdogan Mendesak PBB Bawa Israel ke Pengadilan Internasional

Netanyahu mengklaim upaya diplomatik berhasil membuat sandera Israel dibebaskan oleh Hamas. Hal itu di luar upaya yang menggunakan kekuatan militer untuk menghancurkan Gaza.

“(Perang) akan terus berlanjut sampai kita mencapai semua tujuan kita, yaitu mendapatkan kembali para sandera dan melenyapkan Hamas,” jelas Netanyahu saat konferensi pers pada Sabtu (2/12) waktu setempat, dikutip dari Al Jazeera.

“Operasi darat diperlukan utnuk mencapai tujuan yang disebutkan sebelumnya,” imbuh dia.

Netanyahu kukuh bahwa pasukan militer Israel tak melanggar peraturan hukum internasional saat melancarkan agresi di Gaza.

Baca Juga  Jokowi Ungkap Rencana Bertemu Biden untuk Mengakhiri Konflik Israel-Hamas

Padahal, Israel terang-terangan melakukan pelanggaran hukum internasional. Terdapat setidaknya tiga hukum internasional yang dilanggar Israel selama agresi ini.

Mereka menyerang warga sipil hingga korban jiwa yang berjatuhan mencapai lebih dari 15 ribu sejak agresi dimulai pada 7 Oktober lalu. Selain itu, Israel juga menyandera, memblokir kebutuhan dasar, pemindahan paksa warga sipil, hingga menyerang rumah sakit dan tempat ibadah.

Adapun menurut Netanyahu, ini merupakan perang jangka panjang yang pada akhirnya akan dimenangkan oleh pihaknya.

Lebih lanjut, Israel dan Hamas tidak menemui kesepakatan untuk memperpanjang gencatan senjata hingga berakhir pada Jumat (1/12).

Baca Juga  Krisis Kelaparan di Gaza: Nasib Penduduk Bergantung pada Gencatan Senjata atau Perdamaian

Israel dan kelompok perlawanan Palestina, Hamas, sepakat gencatan senjata pada 24 November dan diperpanjang hingga dua kali.

Dalam periode gencatan senjata yang berlangsung selama sepekan itu, Netanyahu mengatakan pasukan militernya menghabiskan waktu untuk melanjutkan agresinya di Gaza.

Setelah gencatan senjata berakhir, sejauh ini dilaporkan lebih dari 180 warga Palestina tewas dan ratusan lainnya terluka usai Israel kembali menyerang Gaza. Sementara itu, total korban jiwa setelah agresi Israel dimulai pada 7 Oktober lalu mencapai lebih dari 15 ribu yang didominasi perempuan dan anak-anak.

Bagikan

Panjoel Kepo

Wartawan Media berpengalaman dari Kota Soto Lamongan, Lihai menulis berbagai macam informasi, mulai dari olahraga, entertainment, Musik dunia viral media sosial dan berbagai macam lainnya.

Related Post