Benjamin Netanyahu Dalam Tekanan Ganda: Memimpin Operasi Militer di Gaza dan Menghadapi Tantangan Politik di Dalam Negeri

Panjoel Kepo

Bagikan

rakyatnesia.com – Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu, saat ini dihadapkan pada dua konflik bersamaan. Selain memimpin operasi militer Israel di Gaza untuk menghancurkan milisi Hamas, politisi senior ini juga menghadapi masalah politik dalam negerinya.

Menurut laporan Reuters, publik Israel menyuarakan kemarahan terhadap beberapa menteri di kabinet Netanyahu, menyalahkan mereka atas kegagalan mencegah masuknya milisi bersenjata Hamas dari Gaza. Serangan tersebut telah menewaskan 1.200 orang, menculik 240 lainnya, dan mengguncang negara tersebut dalam perang.

Dalam insiden terpisah, setidaknya tiga menteri Netanyahu menjadi sasaran cemoohan dan pelecehan saat tampil di depan umum, mencerminkan kemarahan publik terhadap kegagalan yang membuka celah bagi serangan Hamas.

Pada akhir pekan, kantor Netanyahu merilis video yang menunjukkan dirinya berada di ruang situasi Kementerian Pertahanan. Pada hari Minggu, Netanyahu mengunjungi Gaza, dengan kantornya merilis foto-foto yang menunjukkan pertemuan dengan tentara dan komandan sambil mengenakan helm dan jaket anti peluru.

Dikenal dengan julukan “Bibi”, Netanyahu akan mendapatkan keuntungan dari perang yang semakin menunda persidangan korupsi yang telah ia jalani selama 3,5 tahun dan menunda penyelidikan negara mengenai mengapa Israel di bawah kepemimpinannya lengah.

Baca Juga  Tentara Wanita Israel Ditusuk di Yerusalem Timur oleh Warga Palestina

Berkumpul dengan para jenderal, ia mungkin juga berharap untuk menyelamatkan reputasinya melalui tindakannya dalam perang dan kembalinya sandera, sambil menolak untuk menerima tanggung jawab dan mengabaikan pertanyaan yang menanyakan apakah ia akan mengundurkan diri.

Namun penulis biografinya, Anshel Pfeffer, mengatakan Netanyahu kemungkinan besar kesulitan untuk mengambil kuasa kembali pasca serangan Hamas 7 Oktober dan perang di Gaza.

“Dia sekarang ternoda oleh kegagalan mencegah pembantaian 7 Oktober, oleh strateginya sendiri yang membiarkan Hamas tetap memegang kendali, dengan persenjataan militernya, di Gaza,” ujarnya, dikutip Senin (27/11/2023).

Penulis buku “Bibi: The Turbulent Life and Times of Benjamin Netanyahu” yang terbit pada 2018, mengatakan bahwa survei dalam beberapa pekan terakhir menunjukkan bahwa Israel mempercayai lembaga keamanan untuk memimpin upaya perang, tetapi tidak mempercayai Netanyahu.

“Kegagalan pada 7 Oktober adalah warisannya. Keberhasilan apa pun yang diraih Israel setelahnya tidak akan dianggap berasal darinya,” tambah Pfeffer.

Niat Netanyahu di Gaza

Netanyahu telah berjanji untuk mengendalikan keamanan di Gaza tanpa batas waktu, menambah ketidakpastian pada nasib wilayah kantong tersebut.

Adapun, Israel telah melancarkan serangan selama tujuh minggu di wilayah itu untuk menghancurkan Hamas. Sekitar 14.800 warga sipil Palestina tewas dalam serangan tersebut.

Baca Juga  [Full] Mahfud Md Mundur Dari Kabinet, Pakar: Mending Ambil Kta Pdip, Toh Telah Jadi Petugas Partai

Profesor emeritus ilmu politik di Universitas Ibrani Yerusalem, Abraham Diskin, menyebut langkah itu juga menunjukan bagaimana Netanyahu terus berkonsentrasi dalam mengamankan kursinya.

“Untuk keluar dan menghadapi orang-orang yang meneriaki Anda dan sangat membenci Anda, tidak ada manfaatnya melakukan hal itu, jadi dia memutuskan untuk tidak melakukannya,” kata Diskin.

Penyelamat atau Petaka?

Mantan Menteri Pertahanan dan Jenderal MIliter Israel (IDF) Benny Gantz bergabung dengan kabinet perang Israel yang dibentuk Netanyahu beberapa hari setelah serangan Hamas untuk menyatukan negara itu dalam kampanye untuk menghancurkan milisi Palestina dan mengambil kembali para sandera.

Dengan pengalaman hampir 40 tahun di militer, Gantz yang berhaluan tengah menawarkan Netanyahu dan partai sayap kanan Likud pemerintahan yang lebih stabil yang mengurangi pengaruh mitra koalisi sayap kanan dan agama di pinggiran masyarakat Israel.

Mungkin bersatu dalam perang, mereka berselisih secara politik. Gantz, Netanyahu dan Menteri Pertahanan Yoav Gallant dari Likud pernah bersama-sama mengadakan konferensi pers.

Namun, sebuah foto dari salah satu peristiwa yang menjadi viral di media sosial memperlihatkan Netanyahu sendirian, dan Gallant serta Gantz berdiri bersama di samping.

Baca Juga  Putri Ariani Raih Standing Ovation di Semifinal America's Got Talent

Jajak pendapat pada 16 November menunjukkan bahwa koalisi pimpinan Netanyahu yang memenangkan 64 kursi pada pemilu November 2022 akan memperoleh 45 kursi dari 120 anggota Knesset hari ini dibandingkan dengan 70 kursi dari partai yang dipimpin oleh Partai Persatuan Nasional pimpinan Gantz, yang cukup untuk mengambil alih kekuasaan.

Gantz memiliki sedikit pengalaman atau bakat seperti Netanyahu di panggung dunia, dan para kritikus mengatakan sikapnya yang santai menunjukkan keraguan dan kurangnya prinsip. Gantz menggambarkan dirinya memiliki lebih banyak pasir daripada pernis.

Sering dianggap sebagai orang yang keras kepala terhadap warga Palestina seperti halnya Netanyahu, Gantz tidak memberikan komitmen apa pun terhadap status negara yang mereka cari, namun di masa lalu ia mendukung upaya untuk memulai kembali perundingan perdamaian dengan mereka.

Namun dua pekan lalu, pemimpin oposisi berhaluan tengah, Yair Lapid, mengatakan sudah waktunya untuk menggantikan Netanyahu tanpa mengadakan pemilu.

“Kami tidak mampu melakukan siklus pemilu lagi di tahun mendatang di mana kami terus berjuang dan menjelaskan mengapa pihak lain adalah sebuah bencana,” tulis Lapid di X, yang sebelumnya dikenal sebagai Twitter.

Bagikan

Panjoel Kepo

Wartawan Media berpengalaman dari Kota Soto Lamongan, Lihai menulis berbagai macam informasi, mulai dari olahraga, entertainment, Musik dunia viral media sosial dan berbagai macam lainnya.

Related Post