Netanyahu: Komitmen Sampai Menang, Agresi Militer di Gaza Terus Berlanjut

Panjoel Kepo

Bagikan

rakyatnesia.com – Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu, memantau kekuatan pasukan Israel di Jalur Gaza Palestina pada hari kedua gencatan senjata dengan Hamas, Minggu (26/11).

Dalam video yang dirilis oleh kantor Perdana Menteri Israel di platform YouTube, Netanyahu dengan tegas menyatakan bahwa agresi militer di Jalur Gaza akan berlanjut hingga Israel meraih kemenangan.

“Kita akan terus maju sampai akhirnya, sampai kemenangan dicapai. Tidak ada yang bisa menghentikan kita,” tegas Netanyahu di tengah kerumunan tentara Israel.

Belum jelas kapan pastinya kunjungan Netanyahu ini berlangsung. Namun, video tersebut diunggah akun YouTube IsraeliPM sekitar 12 jam lalu.

Baca Juga  Paus Fransiskus Sebut Israel Melakukan Genosida di Gaza saat Bertemu Warga Palestina

Dikutip New York Times, biasanya informasi mengenai kunjungan pemimpin negara ke titik konflik yang sensitif disebarkan setelah sang PM keluar dari wilayah tersebut.

Menurut penilaian New York Times, Netanyahu kemungkinan mengunjungi utara Jalur Gaza yang memang tengah dikuasai oleh militer Israel.

Jika terkonfirmasi, kunjungan Netanyahu ke Gaza ini berlangsung kala gencatan senjata antara Israel dan Hamas menerapkan gencatan senjata selama empat hari sejak Jumat (24/11).

Menurut para pejabat Israel, ini merupakan lawatan perdana Netanyahu ke Gaza sejak Israel melancarkan agresi ke wilayah tersebut imbas peperangannya dengan Hamas pada 7 Oktober lalu.

Baca Juga  Dampak Stres Perang: Tentara Israel Menembaki Rekan Sendiri setelah Mimpi Buruk

Netanyahu didampingi oleh penasihat keamanan Israel, Tzachi Hanegbi, Penasihat Militer Israel Avi Gil, dan Wakil Panglima Militer Israel Amir Baram.

Foto-foto yang dirilis pemerintah Israel menunjukkan Netanyahu mengenakan T-shirt, celana jins, dan jaket antipeluru berwarna khaki serta helm.

Dalam salah satu foto, Netanyahu terlihat sedang melihat peta, berkonsultasi dengan komandan, dan berdiri tepat di dalam terowongan yang Israel klaim buatan Hamas dan baru-baru ini ditemukan oleh mereka.

Pada Rabu (22/11), Israel dan Hamas sepakati perjanjian gencatan senjata di Jalur Gaza setelah hampir dua bulan berperang.

Baca Juga  Suriah Cegat Rudal Israel yang Menuju Damaskus saat Gaza Terus Dilanda Konflik

Gencatan senjata berlangsung selama empat hari mulai Jumat (24/11) dan tampaknya kemungkinan bisa diperpanjang menyusul tawaran Hamas dan isyarat dari kabinet perang Israel.

Selama gencatan senjata berlangsung Israel memang menghentikan sebagian besar gempurannya di Jalur Gaza. Meski begitu, beberapa serangan tetap terjadi bahkan di Tepi Barat Palestina.

Selain itu, Israel juga masih mengepung dua rumah sakit utama di utara Gaza yakni RS Al Shifa dan RS Indonesia.

Otoritas kesehatan Palestina mengatakan sekitar 14.800 orang tewas dan sekitar 40 persen di antaranya adalah anak-anak.

Bagikan

Panjoel Kepo

Wartawan Media berpengalaman dari Kota Soto Lamongan, Lihai menulis berbagai macam informasi, mulai dari olahraga, entertainment, Musik dunia viral media sosial dan berbagai macam lainnya.

Related Post