Spanyol Akan Resmi Akui Kemerdekaan Palestina Sebagai Respons Terhadap Kejahatan Perang Israel

Panjoel Kepo

Bagikan

rakyatnesia.com – Perdana Menteri Spanyol, Pedro Sanchez, mengumumkan bahwa pemerintahannya akan memberikan pengakuan resmi terhadap negara Palestina, seiring dengan meningkatnya kecaman terhadap kejahatan perang dan invasi Israel di Jalur Gaza oleh negara-negara Eropa lainnya.

Dalam debat parlemen minggu ini, Sanchez menegaskan bahwa Spanyol mendesak Israel untuk segera menghentikan pertempuran dan mematuhi prinsip-prinsip hukum kemanusiaan internasional.

“Kami menuntut agar Israel segera melakukan gencatan senjata di Gaza dan mematuhi dengan tegas hukum kemanusiaan internasional, yang saat ini jelas tidak dihormati,” ucap Sanchez, seperti dilansir oleh Middle East Monitor pada Rabu (15/11/2023).

Sanchez menyoroti penolakan Spanyol terhadap tindakan pembunuhan tanpa pandang bulu terhadap warga Palestina di Gaza dan Tepi Barat.

Baca Juga  Kesepakatan Israel-Hamas: Bantuan Obat Dikirim ke Gaza, Sandera Dapat Pertolongan

Pernyataan ini mencerminkan kecaman paling tegas dari pihak Spanyol terhadap serangan udara Israel di Gaza dan tindakan kekerasan Israel di wilayah pendudukan.

Sanchez mengatakan, komitmen pertamanya untuk badan legislatif Spanyol adalah bekerja di Eropa dan mengakui negara Palestina.

Komitmen Madrid untuk mengakui negara Palestina didasarkan pada resolusi yang disetujui oleh badan legislatif Spanyol, Cortes Generales, pada 2015.

Ada spekulasi di Spanyol mengenai apakah Sanchez akan dapat tetap menjabat dalam waktu dekat. Karena kebijakan dalam negeri yang kontroversial seperti amnesti pemerintahnya terhadap separatis Catalan.

Sanchez diperkirakan akan kembali memenangkan pemilu, karena partai Sosialisnya telah mencapai kesepakatan dengan partai-partai kecil untuk memastikan dukungan dari sejumlah legislator.

Pernyataan Sanchez mengenai komitmennya dan kecamannya atas pembunuhan tanpa pandang bulu yang dilakukan Israel terjadi pada saat meningkatnya ekspresi ketidakpuasan di Eropa terhadap tindakan Israel.

Baca Juga  Dewan Kota Oakland AS Mendukung Gencatan Senjata Penuh di Gaza

Misalnya Belgia juga telah menyatakan keprihatinannya atas masalah ini. Wakil Perdana Menteri Belgia, Petra De Sutter, pekan lalu menyerukan pemerintah Belgia untuk menerapkan sanksi terhadap Israel dan menyelidiki pengeboman rumah sakit dan kamp pengungsi di Gaza.

Menteri Kerja Sama Pembangunan Belgia Caroline Gennez mengungkapkan bahwa negaranya sedang mempertimbangkan untuk mengakui negara Palestina, dengan menyatakan bahwa penting untuk mencapai perdamaian dalam jangka panjang.

Israel secara intensif mengebom sekitar RS al-Shifa sebelum menggrebek masuk ke dalam rumah sakit pada Rabu. Israel mengeklaim bahwa Hamas menyembunyikan pusat komando militer di bawah RS al-Shifa.

Baca Juga  Mengokohkan Fundamental UNVR, Ira Noviarti Menempati Posisi Baru

Namun, Hamas dan staf medis di dalam al-Shifa telah menolak tuduhan Israel tersebut dan menyebutnya sebagai kebohongan besar.

Tentara Israel mengklaim pasukannya telah menemukan peralatan militer dan tempur di dalam kompleks tersebut selama operasi pada Rabu. Namun, klaim ini dibantah oleh Kementerian Kesehatan Gaza.

Otoritas Palestina mengatakan, tentara Israel menghancurkan peralatan medis yang tidak tersedia di tempat lain di Gaza dan menahan dua insinyur yang bekerja di bagian oksigen dan pasokan listrik rumah sakit.

Kementerian Kesehatan Palestina pada Rabu mengatakan, jumlah korban yang meninggal akibat serangan Israel di Gaza telah mencapai 11.500 orang termasuk sedikitnya 4.710 anak-anak dan 3.160 wanita.

Bagikan

Panjoel Kepo

Wartawan Media berpengalaman dari Kota Soto Lamongan, Lihai menulis berbagai macam informasi, mulai dari olahraga, entertainment, Musik dunia viral media sosial dan berbagai macam lainnya.

Related Post