11.077 Siswa-siswi SMP di Bojonegoro Dinyatakan Lulus Dengan Pengumuman Secara Online

Sukisno

Bagikan

BERITA BOJONEGORO (RAKYATNESIA) – 11.077 siswa-siswi sekolah menengah pertama (SMP) negeri maupun swasta di Kabupaten Bojonegoro, Jawa timur, dinyatakan lulus dengan pengumuman kelulusan secara online oleh masing-masing sekolah.

Kepala Dinas Pendikan Kabupaten Bojonegoro Dandi Suprayitno melalui Sekretaris Dinas Pendidikan Bojonegoro, Lasiran, mengatakan di masa pandemi covid-19, pengumuman kelulusan disampaikan oleh pihak sekolah secara online. Baik melalui website, media sosial sekolah dan via zoom. 

“Untuk menghindari kerumunan dan pertemuan, kelulusan siswa SMP disampaikan melalui sosial media oleh wali kelas,” terangnya.

Baca Juga  PMI Bojonegoro, Serahkan Bantuan Korban Kebakaran Sukowati, Kapas

Lasiran juga mejelaskan, kebutuhan administrasi berupa legalisir, penerbitan Surat Keterangan Lulus (SKL), penyerahan buku laporan bersifat segera, dapat dikoordinir oleh wali kelas dan teknis penyerahan dilaksanakan atas izin kepala sekolah dengan menerapkan protokol kesehatan.

Syarat kelulusan juga telah ditentukan melalui Permendikbud Nomor 1 Tahun 2020 tentang kebijakan merdeka belajar dalam penentuan kelulusan peserta didik dan penerimaan peserta didik baru tahun ajaran 2020/2021.

Diantaranya telah mengikuti seluruh program dibuktikan dengan nilai semester, berkelakuan minimal baik, mengikuti ujian satuan pendidikan (USP) sesuai amanat Permendikbud dan ditentukan oleh sekolah masing-masing.

Baca Juga  Gudang Meubel di Jalan Gajahmada, Bojonegoro Kota, Terbakar. Ternyata, Ini Penyebabnya

“Penilaian secara holistik satu dengan yang lainnya berkesinambungan, karena orientasi pendidikan sudah mulai berubah baik dari cara mengajar dan menilai,” tambah pria yang menjabat sebagai Dewan Kehormatan PMI Bojonegoro ini.

Ia juga berharap, siswa-siswi SMP yang telah berhasil menyelesaikan jenjang pendidikan selama tiga tahun ini dapat meneruskan hingga pendidikan tinggi. Karena anak merupakan sebuah aset masa depan pembangunan bangsa Indonesia, terutama di Kabupaten Bojonegoro. 

“Harapan kami pendidikan anak didik ini tidak hanya berhenti disini, tetapi bisa berlanjut mengenyam pendidikan minimal 12 Tahun,” pungkasnya.

Baca Juga  Jenis Ular Tikus (Ptyyas Korros) Berhasil Ditangkap Personil Damkar Bojonegoro, di Pertokoan Podomoro, Pacul

**(Kis/Red).

Bagikan

Sukisno

Jurnalis Utama Rakyatnesia.com Dan Sudah di dunia jurnalistik selama lebih dari 30 tahun. Tulisan berita bojonegoro umum, Review, dan profil sudah bukan hal asing lagi, Lugas dengan Fakta.

Related Post