Hari ini Rupiah menguat seiring keputusan kenaikan suku bunga The Fed,

moch akbar fitrianto

Bagikan

Kabar Terbaru Tentang Hari ini Rupiah menguat seiring keputusan kenaikan suku bunga The Fed Yang Kami kutip dari berbagai sumber, Artikel ini telah mendapatkan editing dari tim kami Rakyatnesia. Semoga Berita Tentang Hari ini Rupiah menguat seiring keputusan kenaikan suku bunga The Fed bisa memberikan anda wawasan lebih luas.

Jakarta (Rakyatnesia) – Nilai tukar rupiah yang ditransaksikan antarbank di Jakarta pada Kamis pagi naik seiring dengan keputusan Bank Sentral Amerika Serikat (AS), The Fed, yang menaikkan suku bunga acuannya sebesar 25 basis poin.

Kurs rupiah pada Kamis pagi dibuka meningkat tajam 113 poin atau 0,75 persen ke posisi Rp14.863 per dolar AS dibandingkan posisi pada penutupan perdagangan sebelumnya Rp14.975 per dolar AS.

Baca Juga  Tanaman Bunga Pikok: Rahasia Alam yang Terungkap

“Hasil rapat FOMC yang menaikkan suku bunga acuan sebesar 25 basis poin dini hari tadi bisa menjadi pemicu penguatan rupiah terhadap dolar AS hari ini,” kata pengamat pasar uang Ariston Tjendra saat dihubungi Rakyatnesia di Jakarta, Kamis.

Komite Pasar Terbuka Federal atau The Federal Open Market Committee (FOMC) merupakan dewan rapat kebijakan Bank Sentral AS.

The Fed menaikkan suku bunga targetnya sebesar seperempat persentase poin pada Rabu (1/2/2023), namun terus menjanjikan “peningkatan berkelanjutan” dalam biaya pinjaman sebagai bagian dari pertempuran yang masih belum terselesaikan melawan inflasi.

Baca juga: Hari ini Rupiah berpotensi melemah tipis seiring pasar tunggu keputusan Fed

Baca Juga  Temukan Rahasia Tanaman Bunga Kesidang: Manfaat dan Cara Merawatnya

Keputusan kebijakan The Fed menaikkan suku bunga acuan ke kisaran Rakyatnesia 4,50 persen dan 4,75 persen, sebuah langkah yang diantisipasi secara luas oleh investor dan diisyaratkan oleh Bank Sentral AS menjelang pertemuan FOMC.

Lebih lanjut Ariston menuturkan Gubernur Bank Sentral AS (The Fed) Jerome Powell mengatakan bahwa tekanan inflasi di AS mulai menurun dan situasi ketenagakerjaan di AS juga masih cukup bagus.

“Ini membuka ekspektasi bahwa The Fed akan menerapkan kebijakan pengetatan moneter yang lebih longgar tahun ini,” ujarnya.

Pernyataan tersebut juga memberikan kelegaan di pasar keuangan. Indeks saham Asia yang merupakan aset berisiko terlihat menguat pagi ini.

Bank sentral AS tidak mengeluarkan proyeksi ekonomi baru dari pembuat kebijakannya pada Rabu (1/2/2023) tetapi menegaskan kembali komitmennya terhadap target inflasi rata-rata 2,0 persen sebagai bagian dari tinjauan tahunan prinsip-prinsip operasinya.

Baca Juga  Temukan Rahasia Tersembunyi Tanaman Bunga Matahari

Ariston memperkirakan rupiah berpeluang menguat ke arah Rp14.850 per dolar AS dengan potensi resisten di kisaran Rp15.000 dolar AS.

Pada Rabu (1/2), nilai tukar rupiah ditutup menguat 16 poin atau 0,10 persen ke posisi Rp14.975 per dolar AS dibandingkan posisi pada penutupan perdagangan sebelumnya Rp14.991 per dolar AS.



Jangan lupa untuk membagikan artikel Hari ini Rupiah menguat seiring keputusan kenaikan suku bunga The Fed di jejaring sosial milik anda, agar kawan, saudara dan keluarga tidak ketinggal berita tersebut. (dikutip dari :: jatim.antaranews.com)

Bagikan

Also Read