Portal Berita Bojonegoro Lamongan
Catatan Tepi

Korban KSP Sejahtera Bersama 2.350 Orang Dengan Kerugian Mencapai Rp 940,8 Miliar

JAKARTA (RAKYATNESIA) – Penyidik Dittipideksus Bareskrim Polri terus mengusut kasus dugaan penipuan dan penggelapan dana nasabah KSP Sejahtera Bersama senilai Rp249 miliar dari total dana Rp6,7 triliun, dengan korban sebanyak 2.350 orang.

Dari kasus tersebut, dua orang berinisial IW dan DZ yang menjabat sebagai ketua pengawas dan anggota pengawas KSP Sejahtera Bersama sudah ditetapkan sebagai tersangka

Karopenmas Divhumas Polri, Brigjen Pol. Dr. Ahmad Ramadhan, SH, MH, M.Si, menjelaskan, total korban dalam kasus ini mencapai 2.350 orang. Terdiri dari satu korban dari 23 laporan polisi sebanyak 1.512 orang, dengan total kerugian sebesar Rp660,4 miliar.

Kedua, korban tambahan dari posko korban pengaduan KSP SB sebanyak 838 orang dengan total kerugian sebesar Rp280,3 miliar.

“Kasus ini berawal dari adanya laporan polisi sebanyak 23 laporan sejak Juli 2020 hingga Juni 2022 lalu. Sehingga, sudah dua tahun kasus ini diusut Korps Bhayangkara. Karena KSP SB diduga telah melakukan tindak pidana menghimpun dana dari masyarakat,” kata Ahmad Ramadhan menjelaskan, Senin (28/11/2022).

Ditambahkan, bahwa KSP HB menghimpun dana dari masyarakat dalam bentuk simpanan tanpa izin usaha dari pimpinan Bank Indonesia, otoritas jasa keuangan, maupun lembaga berwenang lainnya.

Terkait kasus ini, untuk kedua tersangka itu dipersangkakan Pasal 46 undang-undang Nomor 10 tahun 1998 tentang perubahan atas undang-undang Nomor 7 Tahun 1992 tentang perbankan dan pasal 378 KUHP dan atau pasal 374 KUHP subsider. Pasal 372 KUHP dan Pasal 3, Pasal 4 dan Pasal 5 Undang-Undang nomor 8 tahun 2010 tentang Pencegahan dan Pemberantasan Tindak Pidana Pencucian Uang.

**(Sumber: tribratanewspolri/red).

Sukisno

Jurnalis Utama Rakyatnesia.com Dan Sudah di dunia jurnalistik selama lebih daro 30 tahun, sebelumnya juga pemilik dari Media Cetak Media Independe, Rakyatindependen.com
Back to top button

Jangan Pakai Adblock dong bos

Yuk dimatikan adblovk terus lanjut baca bosku