Nasib Apes Dialami Sopir Ini, Disasarin Google Maps Sampai Alami Kejadian Mistis Menuju Pacet, Mojokerto

2.610

Berita jatim – Seorang Sopir Bernama Suryadi mengalami nasib yang cukup apes dan berbau mistis, hal terjadi dari pengalamannya sendiri. Setelah tersesat di areal perkebunan di Daerah Made, Kec Pacet, Mojokerto. Pada Kamis Malam 12 November 2020. Kala itu, Suryadi yang tinggal di Kelurahan Kertajaya, Kecamatan Gubeng, Surabaya mengaku tak merasa aneh saat memasuki pintu tol dari Malang untuk menuju Surabaya sekitar pukul 19.00 WIB.

“Saya mau pulang ke Surabaya, saya memang nggak paham jalan, saya pakai google map. Cuma, saya enggak lihat HP, dengerin saja pakai headset,” katanya seperti dilansir jatimnet.com-jaringan Suara.com pada Jumat (13/11/2020).

Namun, ia kemudian mengaku ada keanehan sejak google map mengarahkannya memasuki ruas tol di Pandaan, Pasuruan.

“Dari Malang ke Surabaya tolnya kan sampai Waru. Sampai Tol Purwodadi, saya disuruh belok keluar Tol Pandaan,” ujarnya.

Menurutnya, ada kejadian yang dianggap mistis karena ia merasa ada seseorang yang mengetuk pintu kaca mobil sebelah kirinya.

Baca juga : Ular Ptyas Korros Berhasil Dievakuasi Personil Damkar dari Rumah Warga…

“Saya tetap ikutin di situ, setelah jalan, kaca sebelah kiri ada yang ngetok. Saya mulai merinding di situ,” katanya.

Namun, ia masih terus melanjutkan perjalanan dengan kecepatan 80 hingga 100 kilometer per jam sesuai petunjuk yang diarahkan google map. Hingga akhirnya, ia menghentikan kendaraannya satu jam kemudian.

“Perasaan saya jalan masih bagus sampai sini (lokasi mobil terperangkap di tumpukan bebatuan) dan enggak ketemu orang sama sekali. Mobil enggak bisa jalan pas digas, saya turun saya senter (sorot) pakai lampu stir ternyata hutan nggak ada rumah sama sekali,” ujarnya.

Usai menghentikan kendaraan dan mencek lokasi tempat dirinya tersesat, Suryadi menghubungi orang terdekatnya namun tak direspon.

Hingga akhirnya memilih menghubungi Radio Suara Surabaya untuk meminta pertolongan. Mendengar informasi ini, petugas Polsek Pacet bersama relawan dan warga setempat menuju lokasi mobil yang terjebak sejak pukul 21.00 WIB.

“Mobil berhasil dievakuasi sekitar pukul 23.15 WIB,” kata salah satu relawan Jaka yang membantu proses evakuasi mobil Xenia berwarna putih dengan nopol L 1034 FU tersebut.

Jaka mengatakan korban tak merasakan sama sekali kondisi jalan yang terbilang ekstrem, lantaran kontur bebatuan mendominasi lokasi tersebut dan tak dirasakan pengendara mobil ini.

“Ngakunya jalannya baik-baik saja, kecepatannya juga 80 sampai 100 kilometer per jam. Cuma, memang dia bilang ada kabut di kanan kirinya. Kondisi jalan padahal rusak, penuh batu, dari jalan raya 1,5 kilometer,” ujar Jaka.

Bac ajuga : Tak Keluar Kamar Selama 5 hari, Warga Madulegi, Sukodadi Ditemukan…

Sumber : Suara.com

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. AcceptRead More