Pemkab Bojonegoro Mampu Atasi Kemiskinan Ekstrem, Jadi Kado HJB Ke-344

81

BERITA BOJONEGORO (RAKYATNESIA) – Pemkab Bojonegoro di bawah kepemimpinan Bupati DR Hj Anna Mu’awanah dan Wakil Bupati Drs H.Budi Irawanto,M.Pd, punya banyak program pengentasan kemiskinan ekstrem.

Hal inilah yang menjadikan Bojonegoro kemudian ditetapkan sebagai pilot project pengentasan kemiskinan ekstrem nasional 2021. Pada kurun waktu 2015 hingga 2020, penduduk miskin berkurang dari 15,71 persen menjadi 12,87 persen.

Bupati Bojonegoro Anna Mu’awanah mejelaskan, sesuai data yang ada di Kabupaten Bojonegoro dalam kurun lima tahun, ada penurunan jumlah warga miskin. Yakni dari 194.000 jiwa menjadi 161.100 jiwa. 

“Bojonegoro berkontribusi besar pada penurunan jumlah penduduk miskin yakni 32.900 jiwa dari 370.000 jiwa penurunan kemiskinan tingkat Jawa Timur,” demikian dikatakan Bupati Bojonegoro DR Hj Anna Mu’awanah, Selasa (19/10/2021).

Baca Juga  Geledah 7 Kantor Pinjol Ilegal di Jakarta, Polri Tangkap 7 Tersangka

Banyak langkah dilakukan Pemkab sebagai upaya menurunkan angka kemiskinan ekstrem. Berbagai kebijakan diambil melalui program yang sudah dijalankan di masa kepemimpinan Bupati Bojonegoro DR Hj Anna Mu’awanah – Wakil Bupati Bojonegoro Drs H. Budi Irawanto,M.Pd (Anna – Wawan).

Beberapa program diantaranya rehab rumah tidak layah huni (RTLH) atau yang biasa disebut aladin (atap, lantai, dinding). Selain itu, Pemkab juga menyiapkan bantuan pangan non tunai (BPNT) Daerah untuk mengcover warga yang tidak mendapat bantuan dari pusat.

Pada tahun 2021 juga sudah tidak ada desa kategori tertinggal. Bahkan, desa kategori berkembang ditargetkan tidak ada pada 2022. Artinya, semua desa di Bojonegoro akan naik level menjadi maju dan mandiri.

Baca Juga  Tingkatkan Imunitas Tubuh. Lawan Covid-19 Dengan Ikut Vaksinasi

Berikut program Pemkab Bojonegoro tahun 2021 untuk pengentasan  kemiskinan.

– BPNT daerah dengan sasaran 10.000 KPM dengan alokasi Rp 15 miliar

– Rantang Kasihmoe sasaran 3.630 lansia dengan anggaran Rp 11,1 miliar

– Santunan duka dengan 9.100 penerima yang dialokasikan Rp 22,7 miliar

– Program Aladin sebanyak 3.372 unit dengan anggaran Rp 78,5 miliar

– UHC sebanyak 1.333.100 jiwa dengan anggaran Rp 22,7 miliar

– BKD Jamban  sebanyak 3.105 unit dengan dana Rp 31 miliar

– Bansos yatim untuk 7.288 anak dengan anggaran Rp 11,1 miliar

– Beasiswa scientist untuk 750 mahasiswa dengan anggaran Rp 22,5 miliar

Baca Juga  Kapolres Bojonegoro: Jika Merasa Dirugikan Pinjol Ilegal, Segeralah Lapor Ke Kepolisian Terdekat

– Beasiswa 2 sarjana 1 desa untuk 860 mahasiswa dengan anggaran Rp 17,2 miliar

– Bantuan untuk madrasah diniyah untuk 1.104 lembaga dengan anggaran Rp 36,5 miliar

– DAK Aliyah untuk 56 lembaga dengan anggaran Rp 9,78 miliar

Selain itu, Pemkab Bojonegoro juga mempunyai banyak program unggulan tahun 2022, diantaranya:

– Revitalisasi pasar yakni 11 pasar daerah dan 68 pasar tradisional dengan anggaran Rp 39,8   miliar

– Stimulan BUM Desa untuk 15 BUM Desa dengan anggaran Rp 15 miliar

– Kartu Pedagang Produktif (KPP) untuk 20.000 pedagang dengan anggaran Rp 50 miliar

– Program petani mandiri untuk 561 poktan dengan anggaran Rp 97,5 miliar

– Listrik keluarga miskin bagi 5.125 keluarga dengan anggaran Rp 6,45 miliar.

**(Red).

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Read More