Kisah Heroik Antonius Gunawan Agung Ketika Gempa Di Palu

0 284

Nasional – Kisah Heroik Antonius Gunawan Agung Ketika Gempa Di Palu, Gempa Di Palu Dan Donggala Sulawesi Tengah memang menyisakan Banyak duka mendalam, termasuk dari keluarga seorang Antonius Gunawan Agung. Pria yang baru berusia 22 tahun itu meninggal dunia ketka gempa. Dia adalah petuga Air Traffic Control Airnav Indonesia.

Saat gempa terjadi, Anthonius tengah mengarahkan pesawat Batik Air ID 6231 terbang dari Bandara Mutiara Sis Al-Jufrie, Palu menuju Bandara Internasional Hasanuddin, Makassar.
Ia tetap berada di tower Bandara Mutiara Sis Al-Jufrie saat gempa terjadi meski rekan-rekannya telah turun dan berhamburan keluar.

Anthonius tetap berada di tower untuk mengarahkan penerbangan Batik Air ID 6231 di tengah-tengah guncangan gempa.

“Anthonius telah memberikan clearance kepada Batik saat gempa terjadi. Anthonius sebagai petugas ATC yang bertanggung jawab penuh dengan menyelamatkan pesawat beserta penumpangnya,” ujar Direktur Airnav Indonesia Novie Riyanto pada Sabtu (29/9/2018),

Kisah Heroik Antonius Gunawan Agung

Menurut Novie, Anthonius baru turun untuk menyelamatkan diri setelah ia melaksanakan tugasnya.

Sayang, ketika Anthonius turun, lantai 4 ambruk.

Ia memilih melompat hingga mengalami patah tulang di beberapa bagian tubuhnya.

Anthonius sempat di bawa ke rumah sakit untuk mendapatkan perawatan.

Karena rumah sakit Palu tidak memungkinkan untuk merawat Anthonius, ia dijemput helikopter dan diterbangkan ke Kalimantan.

Namun, Anthonius harus mengembuskan napas terakhirnya karena luka dan patah tulang di beberapa bagian tubuh.

Cerita Pilot Batik Air Dengan Anthonius Sebelum Terbang

Pada Sabtu (29/9/2018) lalu, seorang pilot Batik Air, Ricosetta Mafella, mengunggah foto Anthonius di akun Instagramnya.

Rupanya, Batik Air ID 6231 yang diarahkan Anthonius saat gempa terjadi dikemudikan oleh Mafella.

Mafella mengungkapkan kalimat terakhir yang diucapkan Anthonius setelah Batik Air berhasil lepas landas.

Ia mengucapkan terima kasih pada Anthonius yang tetap bertugas mengarahkannya meski gempa terjadi.

Tak hanya itu, Mafella juga menyebut Anthonius sebagai malaikat pelindungnya selama di Palu.

“‘Batik 6231 runway 33 clear for take off’.

This was his last transmission to me then we replied.

Thank you for keeping me and guarding me till I’m safely airborne.

Then he jumped out of tower broke his leg and arm.

Wing of honor for Anthonius Gunawan Agung as my guardian angel at Palu.

Rest peacefully my wing man. God be with you.

(‘Batik 6231 landasan pacu 33 kosong untuk lepas landas’.

Ini adalah transmisi terakhir Anthonius pada saya, lalu kami menjawab.

Terima kasih telah menjaga saya selamat sampai saya terbang.

Lalu dia melompat keluar dari menara, menyebabkan kaki dan tangannya patah.

Penghormatan saya untuk Anthonius Gunawan Agung sebagai malaikat pelindung saya di Palu.

Istirahatlah dengan damai. Tuhan bersamamu)” tulis Mafella.

Leave a comment

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Read More