Maskot Asian Games 2018 Semakin Marak Dicari Padahal Dulu Dicaci

0 185

Asian Games 2018 – Maskot Asian Games 2018 Semakin Marak Dicari Padahal Dulu Dicaci, Gelaran Asian Games 2018 sudah mendekati akhir, dan tiket closing ceremony Asian Games pun sudah terjual hampir habis. Namun selama ini apakah kalian sudah tahu siapa saja sih nama nama dari Maskot – maskot Asian Games 2018 Ini.

Mereka adalah Kaka, Atung dan Bhin-bhin.

Bhin-Bhin adalah burung cenderawasih berompi suku Asmat dari Papua yang merepresentasikan keindahan. Atung adalah rusa bawean yang melambangkan kecepatan. Sedangkan Kaka adalah badak bercula satu langka yang menggambarkan kekuatan.

Selain jadi gambar yang ditempel di banyak tempat, maskot ini juga dijadikan boneka dan jadi suvenir resmi Asian Games 20018.

Wakil Direktur Unit Merchandise dan Retail Inasgoc (panitia penyelenggara Asian Games 2018), Mochtar Sarman, mengatakan dalam beberapa hari terakhir, penjualan suvenir Asian Games 2018 mencapai angka 1.500 hingga 3.000 item per harinya.

Ramainya permintaan terhadap boneka ketiga maskot tersebut ternyata membuat Inasgoc kelimpungan. Mochtar tidak menyangka hasil penjualan suvenir Asian Games bisa selaris ini, dan bahkan untuk boneka persediaannya sudah habis sama sekali. “Kami setiap hari itu ada re-stock, tapi untuk boneka sudah habis,”

Ia mengklaim keuntungan dari sini telah mencapai 80 persen. Inasgoc memperkirakan akan mendapatkan duit Rp20 miliar dari penjualan suvenir.

Boneka-boneka ini sudah dijual sejak tahun lalu. Namun baru laris belakangan ini, demikian kata Mochtar. “Dulu tidak laku, sekarang malah habis terus. Mungkin memang orang Indonesia tipikalnya begitu. Enggak apa-apa,” aku Mochtar.

Maskot Asian Games 2018 memang lekat dengan predikat yang negatif. Maskot yang disiapkan sebelum trio Kaka-Atung-Bhin-Bhin, Drawa, dikritik karena bentuknya yang buruk, bahkan sebelum bonekanya diproduksi.

Maskot Asian Games 2018

Maskot Asian Games 2018

Kaka, Atung dan Bhin-Bhin sempat bernasib serupa. Masyarakat menganggap tiga ikon ini kurang publikasi. Inasgoc lantas berusaha payah memperbaiki hal tersebut. Dalam setiap kesempatan, beberapa orang memakai pakaian menyerupai ketiga maskot dan melakukan tari-tarian.

Apa sebab suvenir ini laris? Menurut Sarman, hal ini tidak terlepas dari hasil positif yang diperoleh Indonesia dalam ajang tarung olahraga empat tahunan itu. Hingga berita ini ditulis Indonesia menempati posisi keempat peraih medali terbanyak, dengan 30 emas, 23 perak, dan 38 perunggu, padahal menargetkan cuma dapat 16 emas. Indonesia hanya kalah dari Cina (posisi ke-1, Jepang (peringkat 2) dan Korea Selatan (juara 3).

Tidak Bisa Dicegah

Ada 17 produsen yang mendapat lisensi resmi untuk memproduksi ketiga boneka tersebut. Di luar itu, produk-produk palsu beredar.

Mochtar menegaskan, Inasgoc sudah membuat satuan tugas khusus untuk mencegah aksi pemalsuan ini. Namun untuk sementara, ia hanya menerapkan sistem teguran dan larangan. Perihal sanksi pidana, hal itu masih belum terpikirkan.

“Sekarang di luar itu banyak barang palsu, tapi untungnya sekarang masyarakat masih rela mengantre untuk beli barang yang asli,” tegasnya.

Inasgoc hanya bisa mengatasi banyaknya permintaan masyarakat dengan memproduksi lagi produk meski acara Asian Games sudah selesai. Mochtar mengatakan, Inasgoc membuka pendaftaran untuk pemesanan maskot mulai hari ini (31/8/2018) di Stadion Utama Gelora Bung Karno.

Pemesanan ini terbatas maksimal untuk tiga boneka. Selain itu, masyarakat juga bisa memesan replika medali emas, perak dan perunggu. Pemesanan dibatasi dua medali karena produksinya memang cukup lama.

“Nanti dalam enam sampai delapan minggu akan diantar ke tempat pemesan. Memang itu waktu yang diperlukan untuk produksi,” jelas Mochtar. Inasgoc belum memutus sampai kapan pre-order dibuka.

Belum Ada Kerugian

Salah satu produsen pemegang lisensi boneka maskot Asian Games adalah PT Madonna Variakreasi. Director Business Development PT Madonna Variakreasi, Jimmy Widjaja, mengatakan mereka belum merugi akibat adanya barang palsu. Ia menegaskan kalau selama ini barang palsu kalah pamor.

“Selama ini belum ada kerugian dari barang palsu itu. Mungkin masyarakat juga tahu kalau ini event bergengsi dan sayang sekali kalau beli yang palsu,” tegasnya kepada Tirto, Jumat (31/8/2018).

Meski tidak ada unsur pidana yang diberikan pada pedagang barang palsu, namun Jimmy mengaku Inasgoc telah melakukan tugasnya dengan baik. Dengan pengawasan Inasgoc, Jimmy merasa lebih tenang.

Jimmy mengakui awalnya ia menggandeng sampai empat perusahaan untuk menjadi rekanan dalam produksi maskot tersebut. Mulai dari Desember 2017, ketiganya sudah dijual, tetapi tidak laku. Beberapa malah mengeluhkan harganya terlalu tinggi.

“Padahal membuatnya saja kami mesti handmade,” terang Jimmy.

Semua berubah setelah acara pembukaan Asian Games 2018. Permintaan meningkat sedikit demi sedikit. Di GBK, masyarakat harus rela mengantre panjang. Masing-masing hanya diberi waktu maksimal 30 menit untuk berada di dalam toko.

“Kami produksi kira-kira 250 ribu itu mulai bulan Maret. Saat itu toko-toko ada saja yang menolak karena takut tidak laku. Sekarang malah dicari-cari,” katanya.

“Tapi tidak masalah, kami masih akan buka pemesanan sampai akhir Desember 2018,” aku Jimmy.

Fakta Tentang Maskot Asian Games 2018

fakta Maskot Asian Games

Bagaimana dengan maskot di Asian Games 2018? Seperti dirangkum dari berbagai sumber, berikut ini sejumlah fakta menarik 3 maskot Asian games 2018:

1. Ada tiga maskot yang diluncurkan untuk menyemarakkan Asian Games 2018. Tiga maskot ini didasarkan dari tiga hewan asli Indonesia yang diberi nama Bhin Bhin, Atung dan Kaka.

2. Maskot Asian Games 2018 mencerminkan keberagaman Indonesia dengan tiga hewan dari berbagai daerah berbeda di Indonesia, yaitu Cenderawasih, Rusa Bawean dan Badak Bercula Satu.

3. Bhin Bhin, personifikasi Cenderawasih, mengenakan rompi dengan motif tradisional Asmat dari Papua dan melambangkan strategi. Atung, personifikasi rusa Bawean, mengenakan sarung batik parang dan melambangkan kecepatan.

Sementara Kaka, personifikasi badak bercula satu, mengenakan motif bunga dari Songket Palembang dan melambangkan kekuatan.

4. Nama Bhin Bhin, Atung dan Kaka, diambil dari penggalan motto nasional Indonesia, yaitu Bhinneka Tunggal Ika, yang artinya, meski berbeda, tapi tetap satu.

5. Sebenarnya, 3 maskot ini merupakan revisi. Sebelumnya, logo yang pertama diluncurkan adalah karakter yang menggambarkan cenderawasih. Namun setelah muncul kritikan dari masyarakat karena dianggap kurang menarik, maskot direvisi dan menjadi seperti yang saat ini dikenal.

Baca juga : Cara Beli dan Harga Tiket Closing Ceremony Asian Games 2018, Ada Super Junior Loh

Maskot Asian Games 2018

Leave a comment

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Read More