‘Semesta Mendukung AHY Jadi Pemimpin’

0 141

JAKARTA – Partai Demokrat terus menjajaki koalisi dengan partai di luar pendukung Joko Widodo. Para pimpinan Partai Amanat Nasional (PAN) dan Gerindra sudah bertemu dengan Susilo Bambang Yudhoyono (SBY) selaku ketua umum partai. Nama Agus Harimurti Yudhoyono (AHY) masih jadi pilihan utama sebagai calon presiden (capres) maupun calon wakil presiden (cawapres).

Kader Partai Demokrat yakin AHY maju dalam kontestasi Pilpres 2019. Mereka merasa alam semesta mendukung. Ini berdasarkan waktu dan persyaratan. Sebab dalam aturan untuk maju menjadi capres dan cawapres minimal berusia 40 tahun. Sedangkan waktu akhir pendaftaran Pilpres tepat tanggal 10 Agustus 2018.

Kondisi ini dibaca Wakil Sekjen Partai Demokrat Putu Supadma Rudana sebagai keajaiban. Tepat tanggal 10 Agustus nanti, AHY tepat berulangtahun ke-40. Usia tersebut sudah sesuai aturan di konstitusi menyebut bahwa capres dan cawapres minimal 40 tahun.

Pihaknya juga melihat kondisi di Indonesia mengalami perubahan dengan hadirnya banyak generasi milenial. Bukan menjadi penghalang. Justru, kata dia, ini menjadi keuntungan bagi AHY bila resmi maju di Pilpres 2019.

“Artinya alam semesta mendukung AHY. Pemimpin itu dukungannya harus komprehensif. Dukungan partai koalisi, dukungan fisik dari semua pihak, warga semua dan dukungan alam semesta. pemimpin memang ada zamannya. Zaman memilih pemimpinnya. Mungkin itu jawabannya, AHY zamannya sekarang,” kata Supadma.

Menurut Supadma, ketua Kogasma Partai Demokrat tersebut tak pernah sulit bekerja sama dengan siapa saja. Termasuk untuk urusan Pilpres. Sebagai orang dekat, dirinya yakin AHY pasti siap. Termasuk bila disandingkan dengan Ketua Umum Partai Gerindra, Prabowo Subianto. Namun, pihaknya sadar bahwa masih ada proses politik sebelum menghasilkan keputusan terbaik.

“Untuk AHY, siapapun yang dipasangkan nanti, beliau siap. Beliau pada prinsipnya memiliki karakter yang betul-betul mengerti namanya proses politik itu proses koalisi,” ujar pria asal Bali tersebut.

Partai Demokrat, kata dia, sedang bersemangat. Pihaknya optimis. Terutama untuk dalam Pemilu dan Pilpres 2019. Sikap partai berlambang bintang Mercy itu sudah bulat. Tak ingin menjadi penyeimbang lagi di tahun depan.

Untuk mencapai tujuan tersebut, Supadma menegaskan bahwa partainya ingin menang. Sehingga mereka tidak akan sekedar ikut menjadi peserta Pemilu. Demokrat bahkan optimis mampu menghasilkan calon pemimpin. Pilihan mereka sesuai keputusan partai sudah memutuskan nama AHY. Maka itu pihaknya terus mendorong sosok tersebut.

“Artinya Demokrat ingin memenangkan pertarungan Pilpres 2019. Kita tak ingin sekedar yang ikut saja. Kita ingin menang,” tegas dia.

Mengenai pilihan koalisi, Supadma menyadari partainya memutuskan pilihan. Tetapi, dari kacamatanya terlihat bahwa Demokrat saat ini lebih condong untuk bergabung dengan Partai Gerindra. Sebenarnya, kata dia, partainya ingin bergabung mendukung Joko Widodo (Jokowi) di Pilpres 2019 nanti. Namun, kondisi itu sulit terjadi. Dia menyadari bahwa Ketua Umum PDIP Megawati Soekarnoputri menjadi penghalang untuk Demokrat mendukung Jokowi.

“Pak SBY itu sebenarnya penyeimbang. Kita ingin mendukung Jokowi. Tapi pintunya agak sulit. Ada sekat. Sekatnya siapa? itu ketua umum PDIP,” tegas dia.

Terkait penghalang Demokrat untuk mendukung Jokowi telah disampaikan SBY dalam jumpa pers di kediamannya bilangan Mega Kuningan, Jakarta, Kamis malam kemarin. Di sana dia mengaku sebenarnya Jokowi sudah meminta partainya untuk bergabung. Kala itu SBY belum memberi keputusan. Salah satu alasannya terkait tidak ada keharmonisan hubungan dirinya dengan Megawati.

Memasuki bulan Juli 2018, SBY mengaku ada perubahan dinamika politik. Dia melihat ada hambatan bagi partainya untuk merealisasikan dukungannya untuk Jokowi. Sinyal hambatan ditangkap SBY terkait pernyataan salah satu dari enam ketua umum parpol pendukung Jokowi di Istana Bogor, Senin malam pekan ini.

Pernyataan itu intinya menyebut jika ada parpol lain ingin bergabung dengan koalisi pendukung Jokowi maka harus disepakati semua parpol pendukung. SBY mempunyai penafsiran sendiri terkait ucapan tersebut.

“Saya ini orang tua. Saya mengerti maksudnya bahwa memang tidak mudah bagi Demokrat untuk berada di dalam,” ujar SBY.

Sumber: Merdeka.com

Leave a comment

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Read More