Bansos Di Tuban Macet, Risma Marah – Marah

302

Berita Tuban – Aditya Halindra Faridzky, Bupati Baru TUban melakukan evaluasi setelah didatangi dan diamuk oleh Menteri Sosial RI Tri Rismaharini atau Bu Risma ketika blusukan ke wilayah Tuban.

Risma marah besar usai mendapati Bantuan Pangan Non Tunai (BPNT) atau program sembako hanya dicairkan dua bulan, dari yang seharusnya tiga bulan.

“Segera saya akan evaluasi dan tindak lanjuti. Insyaallah secepatnya akan saya evaluasi,” kata Aditya kepada wartawan, Senin (26/7).

Ia sendiri mengaku baru mengetahui pencairan BPNT di wilayahnya saat kunjungan Risma. Hal itu lantaran ia baru saja resmi dilantik dan menjabat menjadi Bupati Tuban selama sebulan.

Baca Juga  Masuk Kawasan PPKM Level II, Hiburan Malam Di Tuban Sudah Boleh Buka, Dengan Syarat Ini

Aditya Halindra Faridzky dan wakilnya Riyadi dilantik 20 Juni 2021 lalu oleh Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa.

Baca juga : Berangkat Jual Kerupuk, Nenek Ini Meninggal Dunia Usai Di Tabrak Mobil, Di Palang,…

Aditya pun tak mau berasumsi dan menduga apa yang terjadi di balik pencairan yang tak sesuai tersebut, apalagi sampai membawanya ke jalur hukum. Ia memilih akan mengevaluasi kinerja jajarannya terlebih dahulu.

“Saya baru saja dilantik satu bulan. Dan [pencarian BPNT hanya dua bulan] baru ditemukan sama bu menteri, jangan menduga-duga dulu, saya akan evaluasi pemerintahan saya,” ucapnya.

Kepala Dinas Sosial Pemberdayaan Perlindungan Perempuan dan Anak (Dinsos P3A) Tuban, Eko Julianto mengaku dirinya tak punya niatan untuk memotong bansos BPNT untuk keluarga penerima manfaat (KPM).

Ia mengatakan, BPNT dari pusat memang telah dialokasikan kepada KPM untuk tiga bulan yakni Juli, Agustus, dan September 2021.

Namun setelah ada rapat tim BPNT, penyerahan tersebut disepakati dilakukan dua bulan terlebih dahulu. Hal itu, kata dia semata lantaran pihaknya ingin menjaga stok kebutuhan masyarakat.

Baca Juga  Kadinkes Jatim: Vaksinasi Dosis Pertama di Jatim Capai 29,45 Persen

“Kami tidak ada niatan apa pun. Kami ingin menjaga stok kebutuhan masyarakat tepat sasaran,” kata Eko Julianto, Minggu (25/7).

Eko mengatakan, pihaknya khawatir jika pencairan langsung dilakukan untuk tiga bulan, maka masyarakat justru akan menjual bahan pangan yang mereka dapatkan, dan uangnya digunakan bukan untuk kebutuhan pokok.

“Kami khawatir nantinya [bahan pangan] dijual, dan [uangnya] tidak digunakan untuk kebutuhan pokok,” ujar dia.

Alasan lainnya, pihaknya juga khawatir bansos berupa pangan seperti beras, tempe dan telur, menjadi rawan rusak jika diserahkan dalam jumlah tiga bulan secara langsung.

Pada dua bulan ini KPM program BPNT di Tuban mendapatkan dua paket beras masing-masing seberat 15 kilogram. Kemudian mendapatkan telur setiap bulan senilai Rp26 ribu dan tempe seharga Rp9 ribu.

Baca Juga  Gebyar Vaksin Lamongan, Jadi Ambyar Pengunjung Abaikan Prokes

“Kalau sekaligus tiga bulan, maka komoditas telur dan tempe rawan rusak,” kata dia.

Saat ini sisa uang bansos satu bulan itu masih terdapat di rekening pemegang kartu keluarga sejahtera (KKS) milik keluarga penerimaan manfaat program BPNT.

Lalu, soal pencairan bansos satu bulan yang tersisa, pihaknya pun masih berkoordinasi dan menunggu arahan selanjutnya dari Bupati Tuban.

Risma diketahui memarahi Eko saat blusukan di Kelurahan Sendangharjo, Kecamatan Tuban, Jawa Timur, pada Sabtu (24/7). Risma marah lantaran mendapati Bansos BPNT atau program sembako hanya dicairkan dua bulan.

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Read More