Apa Itu Bakteri Listeria ?

1

Rakyatnesia.com – Apa Itu Bakteri Listeria ?, Dirangkum dari sejumlah sumber, ‘Listeriosis’ merupakan penyakit yang disebabkan karena memakan makanan yang terkontaminasi bakteri ‘Listeria Monocytogenes’. Meski tergolong jarang ditemukan, penyakit ini masuk kategori berbahaya bahkan mematikan jika menyebabkan keracunan darah atau meningitis.

Listeria rentan menyerang orang tua, wanita hamil dan janinnya, serta mereka yang memiliki sistem kekebalan tubuh lemah. Sepuluh dari kasus yang dilaporkan tersebut terjadi pada orang-orang berusia di atas 70 tahun.

Listeria banyak ditemukan berkembang di tanah, air, tumbuh-tumbuhan, dan dapat dibawa oleh hewan piaraan ataupun binatang liar. Buah-buahan seperti melon juga bisa terinfeksi listeria.

Kondisi cuaca seperti hujan lebat dapat membuat listeria berkembang dari tanah ke tanaman, yang lebih jauh akan memicu listeria dari tanah ke permukaan atau kulit sayuran, terutama yang tumbuh rendah ke tanah, seperti semangka. Selain itu, listeria juga bisa menyebar di restoran dan rumah atau tempat makanan sering disajikan.

Baca juga : Jamur Enoki Dimusnahkan Pemerintah Karena Terbukti Membawa Wabah Listeria

Listeria punya kemampuan pertahanan yang kuat. Di sebuah peternakan dengan air irigasi yang bersih, listeria bertahan hingga 48 hari. Ia juga mampu bertahan pada suhu dingin atau lingkungan yang asam seperti di dalam perut. Siklus hidup bakteri ini membuatnya sulit untuk di lacak.

Gejala Listeriosis

Memakan makanan yang terinfeksi listeria tidak langsung membuat tubuh menjadi sakit. Gejala baru muncul sekitar tiga pekan atau hingga 70 hari. Gejalanya yang muncul mulai dari demam, nyeri otot, mual, muntah dan diare.

Pada kasus yang parah, gejala bisa termasuk pingsan dan syok, terutama bila terjadi keracunan darah. Jika infeksi telah menyebar ke sistem saraf pusat, gejala yang lebih parah akan terjadi, seperti sakit kepala, leher kaku, kejang dan mengalami koma. Dalam kasus tersebut, tingkat kematian setinggi 30 persen.

Pada wanita hamil infeksi selama kehamilan dapat menyebabkan keguguran, lahir dalam keadaan meninggal dan infeksi saat baru lahir.

Listeria riskan menyerang wanita hamil karena sistem imun yang lemah. Begitu pun bayi, orang yang sudah tua, atau memiliki imun lemah karena menderita penyakit lain.

Namun beberapa cara dapat dilakukan untuk mencegah listeria berkembang seperti dikutip dari SBS. Di antaranya, dengan cara memasak daging mentah hingga matang, mencuci sayuran dan buah secara menyeluruh, menggunakan alat potong yang berbeda untuk makanan mentah dan siap saji, mencuci tangan dengan sabun sebelum dan setelah menyiapkan makanan, serta mencuci alat setelah digunakan.

Menurut New South Wales Food Authority, seperti dikutip dari Reuters, makanan yang berisiko mengandung listeria di antaranya melon, salad dingin, seafood mentah dan salmon panggang, produk susu yang tak dipasteurisasi, biji-bijian berkecambah, dan jamur mentah.

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. AcceptRead More