Kemenparekraf akan tegur oknum pelaku wisata “nuthuk” wisatawan

16



Kemenparekraf akan tegur oknum pelaku wisata "nuthuk" wisatawan 1

Jelas kami akan memberikan teguran, dan kami akan berikan juga pendampingan karena konsepnya adalah ‘reward’ dan ‘punishment’

Sleman (rakyatnesia) – Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Sandiaga Salahuddin Uno mengatakan akan memberikan teguran hingga sanksi kepada oknum pelaku pariwisata maupun pendukung pariwisata yang melakukan tindakan merugikan wisatawan seperti menaikkan harga jasa makanan dan parkir yang terlalu tinggi atau istilahnya “nuthuk” (memukul) wisatawan.

“Jelas kami akan memberikan teguran, dan kami akan berikan juga pendampingan karena konsepnya adalah ‘reward’ dan ‘punishment’,” kata Sandiaga Uno saat berkunjung ke Desa Wisata Pentingsari, Cangkringan, Kabupaten Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta, Sabtu.

Menurut dia, pengembangan pariwisata berprinsip wisata yang berkelanjutan, yang berkah yang panjang  adalah jika para wisatawannya puas dan nyaman saat berkunjung.

“Jika mereka puas maka akan kembali lagi. Namun jika dengan biaya yang tidak masuk akal, bukan hanya mereka tidak akan kembali tapi akan menjadi buah bibir negatif, jangan berwisata di daerah situ karena mahal, karena digetok harga,” katanya.

Baca juga: Menparekraf: Kebangkitan pariwisata dimulai dari desa wisata

Ia mengatakan ini tugas pemerintah harus memberikan regulasi, memberikan pendekatan dan pendampingan agar wisata termasuk desa-desa wisata ini berkelanjutan.

“Kenapa Desa Wisata Pentingsari ini bisa terus berkelanjutan, lebih dari 15 tahun? karena pengelolaan itu penuh dengan konsep tata kelola yang baik, keterbukaan pelibatan masyarakat, transparansi, akuntabilitas, juga sangat berkeadilan karena semuanya terlibat. Ada inovasinya ada adaptasinya,” katanya.

Sandiaga mengapresiasi Desa Wisata Pentingsari yang mampu tumbuh dan berkembang sejak dibentuknya pada 2008.

“Hal ini karena Desa Wisata Pentingsari memiliki komitmen serta pengelolaan baik, sehingga desa wisata ini dapat bertahan dan berkelanjutan. Ini menjadi inspirasi untuk desa wisata yang lain,” katanya.

Baca juga: Kampanye hidup sehat, Sandiaga gowes dari Kota Yogya ke Borobudur

Ia berharap desa wisata tidak hanya bertahan satu atau dua tahun saja, namun dapat berkelanjutan.

“Jadi tidak hanya one hit wonder, hanya satu dua tahun tapi setelah itu tidak berkelanjutan,” katanya.

Bupati Sleman, Kustini Sri Purnomo yang mendampingi Menparekraf Sandiaga Salahuddin Uno saat berkunjung ke Desa Wisata Pentingsari, Umbulharjo, Cangkringan, mengatakan pada Maret 2020 Desa Wisata Pentingsari mendapatkan penghargaan Desa Wisata Berkelanjutan 2020 dari Kemenparekraf.

“Desa Wisata Pentingsari mampu menjalin sinergitas yang baik dengan masyarakat sekitar dan juga pemerintah. Dengan pengelolaan yang baik tersebut, diharapkan Desa Wisata Pentingsari bisa terus eksis dan berkelanjutan dan terus bisa jadi desa wisata andalan di Kabupaten Sleman,” katanya.

 

Pewarta: Victorianus Sat Pranyoto
Editor: Nusarina Yuliastuti
COPYRIGHT © rakyatnesia 2021

Sumber: https://www.antaranews.com/berita/2194602/kemenparekraf-akan-tegur-oknum-pelaku-wisata-nuthuk-wisatawan

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. Accept Read More