Selamat bulan puasa
FeaturedHukum & Kriminal

Tim Kalong Polres Jember Bekuk Pelaku Pengeroyokan, di Ambulu

BERITA JEMBER (RAKYATNESIA) – Sempat menggemparkan di Kecamatan Ambulu adanya orang ditemukan dalam keadaan terkapar di pinggir mengalami luka parah. Penemuan orang terkapar tersebut diisukan sebagai maling yang tertangkap tangan oleh warga, pada hari Rabo dini hari di jalan umum jurusan Balung – Ambulu, Desa Sumberan, Kecamatan Ambulu, Kabupaten Jember, Jawa timur.

Anggota Polsek Ambulu bersama tim Kalong Polres Jember sempat membawa orang tersebut ke Puskesmas Ambulu namun Saat diperiksa oleh petugas Puskesmas orang tersebut sudah tidak bernyawa lagi. Dan diketahui identitasnya berinisial MS (47) warga Dusun Gumawang Rambipuji Kabupaten Jember.

Sat Reskrim Polres Jember langsung melakukan olah TKP sesaat setelah membawa korban ke puskesmas. Dari hasil olah TKP dan keterangan saksi saksi diketahui sebenarnya MS bukanlah maling seperti apa yang dilaporkan masyarakat, namun merupakan korban pengeroyokan dari teman temannya atau orang yang dikenalnya.

Baca Juga  Ditreskrimsus Polda Jatim Ungkap Penyalahgunaan Pupuk Bersubsidi Dengan 24 Tersangka

Kesepuluh pelaku merupakan warga Kecamatan Ambulu dan sampai saat ini polisi (Tim Kalong) berhasil membekuk 7 orang pelaku  akias tersangka dari 10 yang melakukan pengeroyokan, sementara 3 lainnya yang sudah diketahui identitasnya masih dalam pengejaran polisi

“Sebelumnya korban MS dijemput oleh salah satu pelaku dirumahnya untuk diajak melihat sapi di Ambulu,dan korban sempat minum minuman keras bersama para elaku.Saat korban pergi pamit pulang sebelum acara minum selesai,ada suara teriakan maling dan didapati korban sudah tergeletak didekat motornya.

Baca Juga  Sopir Cadangan Kecelakaan di Tol Sumo Dijadikan Tersangka, Akibat Kemudikan Bus Mengkonsumsi Narkoba

Kemudian Korban MS dibawa kembali ketempat minum minuman keras tadi,namun miris korban justru dipukul rame rame oleh 10 teman minumnya tadi, seperti yang dijelaskan oleh Kapolres Jember AKBP Hery Purnomo SIK SH saat Press conference, Kamis (19/05/2022) sore.

“Namun hasil keterangan dari para pelaku polisi masih mendalami lebih lagi motifnya” ujar Kapolres.

ADVERTISING
amp-fx-flying-carpet height="300px">
ADVERTISING

Dalam kejadian tersebut Polisi mengamankan barang bukti berupa visum Et Repertum ,dua buah batu,ebuah balok kayu,satu buah bambu ,dua pasang sandal, botol bekas miras berupa arak, 4 unit kendaraan sepeda motor berbagai jenis milik korban dan pelaku,beberapa Handphone berbagai merek.

Atas perbuatannya 7 orang pelaku dari 10 orang yang disangkakan dijerat dengan Pasal 170 sub pasal 351 ayat 3 Junto pasal 55 KUHPidana tentang penganiayaan yang dilakukan secara bersama sama yang mengakibatkan korban meninggal dunia dengan nacaman hukuman diatas 5 tahun penjara.

**(Sumber: Bidhumas Polda Jatim/Red).

Klik Baca Lebih Lanjut

Sukisno

Jurnalis Utama Rakyatnesia.com Dan Sudah di dunia jurnalistik selama lebih daro 30 tahun, sebelumnya juga pemilik dari Media Cetak Media Independe, Rakyatindependen.com
Back to top button