Remaja Pembunuh Balita Juga Terinspirasi Film Chucky

86

Kriminal – Remaja Pembunuh Balita Juga Terinspirasi Film Chucky, Remaja Pembunuh Balita ini ternyata melakukan pembunuhan dengan berbagai macam inspirasi, salah satunya dan mungkin anda tahu adalah dia terlalu sering nonton film crime and horor berjudul Chucky.

Motif siswi SMP berinisial NF (15) tega menghabisi nyawa teman rumahnya dengan keji akhirnya terungkap.

Ia membunuh APA, bayi lima tahun (balita) yang tewas ditenggelamkan NF (15 tahun), di kawasan Sawah Besar, Jakarta Pusat, dua hari lalu.

Usai membunuh korban, NF kemudian menyimpan mayat balita itu di dalam lemarinya semalaman.

Baca juga : SMAN 1 Paciran Adakan Pelatihan Pembuatan Majalah

Ia bahkan tidur dengan mayat itu tanpa diketahui oleh orangtuanya.

Baru keesokan harinya saat hendak sekolah, NF pergi ke kantor polisi untuk mengakui perbuatannya.

Kepada polisi, remaja perempuan itu mengaku telah membunuh bocah yang merupakan tetangganya itu.

Dilansir dari TribunJakarta, motif pelaku NF menenggelamkan korban, yakni lantaran muncul hasrat ingin membunuh secara tiba-tiba.

Kabid Humas Polda Metro Jaya, Kombes Pol Yusri Yunus, menduga NF melakukan itu lantaran hobi menonton film horor dan kekerasan.

“Cuma satu yang ingin saya sampaikan di sini, bahwa pengakuan si pelaku ini suka menonton film horor,” kata Yusri Yunus, di kantor Polres Metro Jakarta Pusat, Sabtu siang (7/3/2020).

“Bahkan ada film Chucky, itu hobinya,” lanjut Yusri Yunus.

Selain film Chucky, NF juga hobi menonton film Slender Man.

“Ini adalah salah satu tokoh favoritnya, (Slender Man), ini kisah tentang film kekerasan dan horor,” kata Wakapolres Metro Jakarta Pusat, AKBP Susatyo Purnomo Condro, pada kesempatan yang sama.

Tokoh film Slender Man itu pun sempat digambarkan NF pada selembar kertas.

Kertas itu pun dijadikan barang bukti kepolisian guna penyelidikan lebih lanjut.

“Semuanya masih kami dalami. Tapi pengakuan awal, memang saat itu dia spontan saja ingin membunuh,” jelasnya.

KPAI Soroti Pengawasan Orangtua

Baca juga : Fakta Abg Pembunuh Balita Ini Ternyata Suka Film Horor

Remaja Pembunuh Balita Juga Terinspirasi Film Chucky 1

Sementara itu, Komisi Perlindungan Anak Indonesia menyesalkan peristiwa pembunuhan seorang anak berusia ima tahun yang dilakukan remaja 15 tahun di Sawah Besar, Jakarta Pusat.

Komisioner KPAI Ai Maryati mempertanyakan pengawasan orangtua si pelaku hingga pelaku nekat membunuh tetangganya dengan keji di rumahnya sendiri.

“Di sini tidak ada peran keluarga karena di rumah biasanya ada orangtua, apakah tidak ada pantauan orangtua atau rumah itu kosong? Ini catatan krusial sehingga ada tindakan kejahatan yang mulus tanpa diketahui orang dewasa,” kata Ai kepada Kompas.com, Sabtu (7/3/2020).

Menurut Ai, peristiwa tersebut sebetulnya bisa dihindari bila orangtua hadir dan mengawasi perilaku anaknya.

Ia pun meminta polisi mendalami pengawasan orang tua dalam kasus ini.

Ai juga meminta polisi mendalami motif si pelaku melakukan kejahatan keji seperti membunuh.

Ia yakin, pembunuhan itu tidak mungkin hanya didasari oleh film yang ditonton si pelaku.

“Mungkin ada kelemahan korban atau ada human interest, atau kekecewaan lain yang dilampiaskan ke anak ini, atau relasi yang powerful,” ujar Ai.

Ai mengatakan, peristiwa ini merupakan pukulan telah bagi perlindungan anak karena menunjukkan lengahnya pengawasan orang tua terhadap anak hingga menimbulkan korban jiwa.

“Ini merupakan suatu pukulan telak bagi perlindungan anak karena ada hal yang luput dari pengawasan orang tua sehinggaga anak melakukan kejahatan,” kata Ai.

Sebelumnya diberitakan, tersangka NF (15) membunuh APA (5) karena terinsipirasi dari film pembunuhan.

APA dibunuh di rumah NF di daerah Sawah Besar, Jakarta Pusat, Kamis (5/3/2020) lalu.

APA diduga dibunuh NF saat berkunjung ke rumah NF.

Setelah terbunuh, jenazah APA kemudian disembunyikan di dalam lemari oleh NF.

Keesokan harinya, tersangka beraktivitas seperti biasa.

Saat perjalanan menuju sekolah, tersangka memilih berganti pakaian dan menyerahkan diri ke kantor polisi.

Saat ini, kasus dugaan pembunuhan tersebut masih diselidiki oleh Polsek Sawah Besar. Nantinya, polisi akan memeriksa kondisi kejiwaan tersangka.

NF Tidak Menyesal

Siswi SMP berinisial NF (15) dengan santai mengaku tak menyesal telah menghilangkan nyawa temannya APA (6).

Bukan hanya tak menyesal, Kabid Humas Polda Metro Jaya, Kombes Pol Yusri Yunus mengatakan saat diperiksa tim penyidik NF bahkan berkata ia merasa puas.

Baca juga : Apa Itu Slender Man Berikut Fakta Dan Sejarahnya

“Ditanyakan oleh penyidik, ‘bagaimana perasaannya setelah kejadian ini’, satu yang paling gampang dan dikatakan (Saya puas),” kata Yusri, di kantor Polres Metro Jakarta Pusat, Sabtu siang (7/3/2020).

“(Saya puas). Iya, berulang kali dengan tenang dia jawab begitu,” tambah Yusri.

Simpan 13 Lembar Kertas

NF (15), menyimpan 13 gambar dan menuliskan beberapa kalimat di dalamnya.

Jumlah total tersebut berdasarkan pantauan TribunJakarta.com bersama Wakapolres Metro Jakarta Pusat, AKBP Susatyo Purnomo Condro, seusai konferensi pers, di kantor Polres Metro Jakarta Pusat, Sabtu siang (7/3/2020).

Dari 13 gambar tersebut didominasi dengan gambar wajah perempuan seakan sedang bersedih.

“Total ada tiga belas, nih. Ini gambar dia semua,” kata Susatyo, di kantornya.

Dari 13 gambar ini, sambungnya, ada gambar yang menjadi favorit pelaku, tokoh dalam film Slender Man.

“Ini adalah salah satu tokoh favoritnya, (Slender Man), ini kisah tentang film kekerasan dan horor,” kata Susatyo.

Ada pula tulusan seperti soal psikotes.

Lalu ada gambar perempuan berambut pendek yang pada bagian tubuhnya terikat tali.

Dalam gambar tersebut ada tulisan keep calm and give me torture.

Susatyo menyatakan, pelaku ini memang mahir menggambar dan berbahasa Inggris.

Kalimat berbahasa Inggris ini jika diartikan dalam bahasa Indonesia, yakni ‘tetap tenang dan beri aku siksaan’.

“Di sini ada korban terikat, kemudian dimasukkan ke dalam lemari, yang bersangkutan juga pernah menggambar (perempuan diikat tali) dengan kalimat ‘keep calm and give me torture’,” jelas Susatyo.

Kami mencoba mendalami dari berbagai catatan-catatan yang dimiliki oleh si pelaku.

“Kami menemukan catatan-catatan dan gambar-gambar perempuan menangis,” sambungnya.

Beberapa curahan hati dan emosi pelaku pun dituangkan pada sebuah papan tulis.

“Selain itu, ada rasa kekecewaan kepada keluarga di dalam papan tulisnya pelaku. Juga berbagai gambar-gambar kesedihan, kelihatan mata saja dan sebagainya,” ujar Susatyo.

“Ini akan kami kumpulkan buktinya sebagai menjadi bahan pertimbangan perkara ini. Ini menjadi perhatian kami semua,” kata Susatyo.

This website uses cookies to improve your experience. We'll assume you're ok with this, but you can opt-out if you wish. AcceptRead More