Portal Berita Bojonegoro Lamongan
Sepak Bola

Piala Dunia: Amerika Selatan sodorkan warisan Pele-Maradona untuk tuan tumah 2030 Updated

Jakarta (Rakyatnesia) – Bos organisasi sepak bola Amerika Selatan Alejandro Dominguez pada Minggu meminta FIFA menghargai warisan Pele dan Diego Maradona dengan menganugerahkan kawasan tersebut sebagai penyelenggara Piala Dunia 2030 sekaligus menandai seratus tahun perhelatan itu.

Dengan persaingan yang semakin ketat sebelum FIFA memutuskan siapa tuan rumah pada final di tahun 2026, Dominguez mengatakan bahwa fokus pada “uang” harus dikurangi, demikian dilansir dari AFP.

Uruguay, yang mengawali penyelenggaraan final Piala Dunia dengan 13 tim pada 1930, telah bergabung dengan Argentina, Cile, dan Paraguay untuk bersama-sama mengajukan tawaran sebagai tuan rumah Piala Dunia 2030 dengan peserta 48 tim.

Baca Juga  Spurs siapkan Rp836 miliar boyong gelandang Maroko Amrabat Updated

Saingan utama mereka adalah tawaran bersama Spanyol, Portugal dan Ukraina, yang mendapat dukungan badan sepak bola Eropa UEFA. Laporan mengatakan Arab Saudi juga berencana meluncurkan tawaran bersama Mesir dan Yunani.

Ditanya pada sebuah acara untuk menghormati Pele yang tengah sakit apakah mantan bintang Brazil atau warisan mendiang legenda Argentina Maradona mampu membantu mempengaruhi keputusan tersebut, Dominguez mengatakan FIFA harus memilih Rakyatnesia sepak bola dan uang.

“Pertanyaannya adalah untuk FIFA – apa yang mereka rencanakan dengan sejarah yang telah dibuat oleh Pele dan kemudian Maradona?,” ujar bos CONMEBOL, konfederasi Amerika Selatan, itu.

“Ini harus benar-benar kembali ke akarnya karena sepak bola bukan hanya tentang uang. Ini bukan tentang kompetisi siapa yang mengeluarkan uang paling banyak untuk Piala Dunia. Ini juga harus tentang mengenali siapa yang memungkinkan menggelar pesta ini,” tambah Dominguez, mengacu pada Pele dan Maradona, serta Uruguay sebagai tuan rumah Piala Dunia pertama.

Baca Juga  Piala Dunia: Martinez kobarkan semangat Argentina, siap jadi "underdog" di final Updated

Dominguez mengatakan CONMEBOL juga mengusulkan agar Brazil mengganti kostum tim nasionalnya untuk menghormati Pele, 82, yang dirawat di RS bulan ini setelah dia berjuang melawan kanker.

Logo di jersey Brazil memiliki lima bintang di bagian atas sebagai penanda setiap kemenangan negara tersebut di pentas Piala Dunia dan Pele berada di tim pemenang sebanyak tiga kali.

Dominguez mengatakan proposal tersebut adalah agar Brazil mengubah tiga bintang mereka menjadi tiga hati, sebagai penghormatan kepada sang legenda.



Back to top button

Jangan Pakai Adblock dong bos

Yuk dimatikan adblovk terus lanjut baca bosku