Portal Berita Bojonegoro Lamongan
Nasional

Polri Beri Atensi Kasus Remaja Bunuh Bocah Untuk Jual Ginjalnya

BOJONEGORO (RAKYATNESIA) – Bareskrim Polri memberi atensi atas kasus dua remaja asal Makassar, Sulawesi Selatan, yang membunuh seorang bocah dan hendak menjual organ tubuhnya.

Kadiv Humas Polri Irjen. Pol. Prof. Dr. Dedi Prasetyo, M.Hum., M.Si., M.M., mengatakan bahwa Bareskrim Polri memberi atensi pada kasus-kasus seperti itu, dan memerintahkan jajarannya untuk menuntaskannya.

Baca Juga  Rakor DPR-RI Dapil Jatim IX, Gelar Pendidikan Politik Bagi Pengurus PAC Hingga Pengurus Ranting Gerindra, di Bojonegoro

Kadiv Humas Polri mengatakan bahwa pihaknya dan pihak terkait lainnya tentunya memiliki peran dalam hal ini. Yakni meningkatkan pengawasan lebih kepada kelompok rentan terutama pada anak-anak.

“Bersama stakeholder terkait dan juga meningkatkan peran social awareness untuk aktif menjaga anak-anak, kelompok rentan,” ujar Irjen. Pol. Dedi Prasetyo dalam keterangannya pada Jumat (13/1/2023).

Baca Juga  Rakor DPR-RI Dapil Jatim IX, Gelar Pendidikan Politik Bagi Pengurus PAC Hingga Pengurus Ranting Gerindra, di Bojonegoro

Sebelumnya diberitakan, seorang anak berinisial MFS (11) di Kabupaten Maros, Sulawesi Selatan, ditemukan tewas mengenaskan di kolong jembatan, Inspeksi Pam Timur Waduk Nipa-nipa, Moncongloe, Kabupaten Maros, Selasa (10/1/2023) dini hari.

MFS dibunuh oleh dua remaja yakni AD (17) dan MF (14). Mirisnya, pelaku AD masih duduk di bangku SMA dan pelaku MF duduk di bangku SMP. Keduanya mengaku nekat menculik dan membunuh MFS karena terobsesi dengan situs jual beli organ tubuh manusia yang menawarkan harga mahal hingga jutaan dollar AS.

**(Sumber: tribratanewspolri/Red).

Sukisno

Jurnalis Utama Rakyatnesia.com Dan Sudah di dunia jurnalistik selama lebih daro 30 tahun, sebelumnya juga pemilik dari Media Cetak Media Independe, Rakyatindependen.com
Back to top button

Jangan Pakai Adblock dong bos

Yuk dimatikan adblovk terus lanjut baca bosku